Kenali Gejala Dini Kanker Nasofaring Sebelum Terlanjur Parah

Sakit telinga juga bisa jadi gejala kanker nasofaring
Kanker nasofaring adalah salah satu penyakit paling berbahaya dan terbilang sangat mematikan jika penanganannya sudah terlambat. Oleh karena itu, jika seseorang mengalami gejala atau tanda-tanda yang mengindikasikan kanker ini, segera pergi ke rumah sakit untuk pemeriksaan kesehatan dan perawatan dini pada tahap awal. Dalam tahap awal, kemungkinan bertahan hidup masih tinggi, hingga 72%.

Kanker nasofaring adalah bentuk dari kanker kepala dan leher yang masih jarang terjadi, letaknya berada di langit-langit mulut, yaitu bagian atas tenggorokan di belakang hidung. Saat seseorang bernapas, udara masuk ke hidung, melalui tenggorokan, dan baru kemudian memasuki paru-paru. Kanker nasofaring juga disebut dengan karsinoma nasofaring (NPC). Kanker nasofaring adalah penyakit berbahaya dan patut diwaspadai gejala-gejala awalnya.

Tanda-tanda yang mengindikasikan kanker nasofaring

Jika seseorang menderita batuk dan dahak disertai dengan keluarnya darah, segera periksa ke rumah sakit karena ini bisa menjadi tanda kanker tenggorokan. Beberapa penyakit yang kurang serius seperti pneumonia, radang tenggorokan, bronkitis juga dapat menyebabkan gejala darah bercampur dahak. Penyakit-penyakit ini sepenuhnya dapat disembuhkan dengan intervensi medis yang cepat. Namun, gejala ini juga bisa menjadi pertanda beberapa penyakit yang sangat berbahaya seperti kanker tenggorokan dan bahkan kanker paru-paru.

Secara khusus, jika gejala tersebut terjadi pada orang di atas usia 40 tahun, yang telah memiliki riwayat merokok selama bertahun-tahun, mereka patut waspada karena orang-orang ini berisiko lebih tinggi terkena kanker nasofaring atau kanker paru-paru.

Kanker nasofaring dapat menyebabkan batuk, batuk berdarah. Alasannya adalah, tumor yang berada di nasofaring terus tumbuh, menyerang lengkung hidung, mengakibatkan nekrosis dan pecahnya pembuluh darah yang menyebabkan perdarahan.

Biasanya, ketika tumor tenggorokan sudah menyebabkan pecahnya pembuluh darah seperti di atas, pasien mungkin akan mengalami mimisan atau hidung berdarah. Namun, karena sinus hidung yang terkait dengan rongga mulut, pasien juga dapat menelan keluarnya cairan hidung dan mengeluarkannya dari mulut sehingga menyebabkan batuk berdahak.

Pada kanker nasofaring, dahak dan batuk berdarah adalah tanda-tanda penyakit lanjut atau metastasis. Jadi pasien yang mengalami tanda-tanda ini perlu segera melakukan pemeriksaan medis jangan ditunda-tunda karena jika sudah terlambat efeknya bisa fatal.

Gejala lain yang menandakan adanya kanker nasofaring sedang berkembang:

- Ada tumor di hidung atau leher
- Ada darah dalam air liur
- Sakit tenggorokan
- Napas pendek atau kesulitan berbicara
- Mimisan
- Hidung tersumbat
- Gangguan pendengaran
- Infeksi telinga yang terlalu sering
- Sakit kepala

Perhatikan bahwa gejala-gejala ini mungkin juga memperingatkan penyakit lain, yang kurang berbahaya dan bukan kanker nasofaring. Jika saat ini Anda memiliki tanda-tanda tersebut, segera ke rumah sakit untuk melakukan pemeriksaan lebih lanjut. Hanya dokter yang dapat menentukan apakah Anda menderita kanker nasofaring atau tidak.

Perawatan untuk kanker nasofaring

Dokter biasanya akan memilih metode perawatan dan prognosis tergantung pada faktor-faktor seperti stadium penyakit, jenis penyakit, ukuran tumor, usia dan kesehatan pasien.

Dokter secara umum akan menggunakan tiga perawatan standar, termasuk:

- Terapi radiasi: Menggunakan sinar berenergi tinggi, seperti sinar-X atau proton, untuk membunuh sel kanker;

- Kemoterapi: Dokter menggunakan obat-obatan berbahan kimia untuk membunuh sel kanker. Obat kemoterapi bisa dalam bentuk pil, infus intravena atau keduanya. Dokter juga dapat menggunakan kemoterapi untuk mengobati kanker tenggorokan pada saat yang sama, setelah atau sebelum terapi radiasi;

- Pembedahan: Dokter biasanya tidak melakukan pembedahan untuk mengobati kanker tenggorokan. Namun, dapat menggunakan metode ini untuk mengangkat limfoma leher.

Catatan:

Dalam banyak kasus, kanker nasofaring tidak dapat diobati secara efektif, tetapi bisa melakukan tindakan pencegahan berikut untuk mengurangi risiko penyakit menjadi berkembang lebih buruk.

- Hindari makan ikan dan daging asin

- Berhenti dan jauhi rokok

- Hindari minum-minuman beralkohol

Jangan Lewatkan


Tulis Komentar Sembunyikan Komentar

Disqus Comments