Beranda Binatang Aneh, Anaconda Berkembang Biak Tanpa Ada Kontak dengan Jantan

Aneh, Anaconda Berkembang Biak Tanpa Ada Kontak dengan Jantan

Ular Anaconda
Bayi anaconda yang dilahirkan dari induknya / Foto: Neaq.org

Beberapa waktu lalu, staf di New England Aquarium di Boston mendapati bahwa salah satu anaconda peliharaannya tengah dalam proses melahirkan. Namun, ada sesuatu yang aneh, tidak ada satupun jantan di dalam aquarium dimana ular betina tersebut berada.

Pengujian DNA saat ini menunjukkan bahwa fenomena itu bukanlah akibat dari kelalaian administrasi, keajaiban alam, atau perilaku ganjil lainnya. Melainkan sebenarnya adalah hasil dari strategi reproduksi non-seksual tidak biasa yang biasa disebut dengan istilah parthenogenesis, yang berarti dua ular baru lahir yang selamat tersebut kemungkinan adalah klon induknya.

Induk anaconda yang diberi nama Anna, adalah ular dewasa berusia 8 tahun, dengan panjang 3 meter dan berat sekitar 13 kilogram. Ular tersebut adalah jenis anaconda hijau (Eunectes murinus), berasal dari hutan hujan tropis Amerika Selatan, merupakan jenis ular terberat dan salah satu spesies ular terpanjang yang pernah dikenal.

Pada Januari tahun ini, ia melahirkan sejumlah ekor bayi muda. Spesies ini adalah ovovivipar, yang berarti ular tersebut berkembang biak dengan cara bertelur dan melahirkan. Telur dibiarkan menetas di dalam perut induknya dan dilahirkan dalam bentuk seekor ular hidup utuh. Sebagian besar darinya dilahirkan dalam keadaan sudah mati dan yang lain meninggal setelah beberapa hari. Kondisi yang cukup umum dalam kelahiran partenogenesis. Namun, ada dua ekor anaknya yang berhasil hidup hingga sekarang.

Tetapi bagaimana ini bisa terjadi hanya pada satu ular betina saja?

“Mengesampingkan penundaan implantasi embrio sudah dilakukan, jika kemungkinan sebelumnya pernah ada kontak dengan jantan. Tapi sejarah hidup Anna bukanlah sebuah rahasia. Dia dilahirkan dalam perawatan sebuah organisasi reptil bersertifikat dan ditempatkan dalam Akuarium saat usianya masih sangat muda tanpa terpapar jantan dewasa, ”kata New England Aquarium dalam sebuah posting blog.

“Proses pengesampingan telah menghilangkan praduga lain selain partenogenesis, namun pengujian DNA adalah satu-satunya cara untuk mendapatkan konfirmasi positif. Dokter hewan akuarium mengirim sampel jaringan untuk dianalisis, ” Staf akuarium mengonfirmasi.

Sama seperti spekulasi staf akuarium, sampel genetik pada dua ular muda tersebut menunjukkan bahwa mereka adalah salinan genetik atau klon induknya, diperkuat dugaan dengan mereka dilahirkan melalui partenogenesis. Berasal dari bahasa Yunani yang berarti “virgin birth” atau melahirkan perawan, partenogenesis adalah proses yang relatif umum pada beberapa spesies serangga dan tanaman. Partenogenesis juga pernah terdengar di antara segelintir vertebrata tertentu, termasuk beberapa spesies kadal, ular, ikan pari, hiu, dan bahkan burung.

Dalam istilah yang paling sederhana, hal ini menjelaskan perkembangan sel telur betina tanpa kontribusi genetik dari jantan. Mekanisme ini dapat bervariasi dari spesies ke spesies dan tidak sepenuhnya dipahami, meskipun beberapa ular diketahui mencapai partenogenesis dengan “menggantikan” peran sperma jantan dengan tubuh-tubuh polar, sebuah sel kecil yang mengandung bahan genetik sisa dari pembentukan sel telur. .

Namun, hewan umumnya hanya akan menggunakan ini dalam upaya terakhir untuk mereproduksi jika betina tidak melakukan kontak dengan jantan untuk waktu yang lama karena dapat menyebabkan variasi genetik yang rendah di antara populasi dan bisa berakibat banyak risiko.

Dalam kasus Anna, risikonya tampaknya telah terbayar. Kedua keturunannya saat ini dirawat dengan baikr dan tampak sehat serta aktif.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here