Beranda Sains China Akan Bangun Stasiun di Bulan 10 Tahun ke Depan

China Akan Bangun Stasiun di Bulan 10 Tahun ke Depan

Beijing saat ini berencana akan mengirim misi berawak ke bulan dan membangun stasiun penelitian di sana dalam dasawarsa mendatang, menurut laporan media pemerintah hari Rabu, mengutip seorang pejabat tinggi ruang angkasa.

Pesawat ruang angkasa
Pesawat ruang angkasa di bulan

Cina sangat berambisi untuk mencapai status negara adidaya ruang angkasa dan mengambil langkah besar menuju tujuan tersebut ketika mereka menjadi negara pertama yang mendaratkan bajak di sisi jauh bulan di bulan Januari lalu.

Saat ini pihaknya berencana untuk membangun stasiun penelitian ilmiah di kutub selatan bulan dalam 10 tahun ke depan, kepala Administrasi Antariksa Nasional China Zhang Kejian mengatakan selama pidato yang menandai “Hari Antariksa”, kantor berita resmi Xinhua melaporkan.

Dia juga menambahkan bahwa Beijing berencana untuk meluncurkan wahana penyelidikan Mars pada tahun 2020 dan mengkonfirmasi bahwa penyelidikan bulan keempat, Chang’e-5, akan diluncurkan pada akhir tahun ini.

Awalnya dijadwalkan untuk mengumpulkan sampel bulan di paruh kedua 2017, Chang’e-5 tertunda setelah pembawa yang direncanakan, roket superpower Long March 5 Y2, gagal selama peluncuran terpisah pada Juli 2017.

Cina pada hari Rabu juga mengumumkan roket Long March-5B akan melakukan penerbangan perdananya di paruh pertama tahun 2020, membawa bagian-bagian inti dari stasiun ruang angkasa yang direncanakan.

Tiangong – atau makna harfiahnya “Istana Surgawi”, akan memasuki orbit pada tahun 2022, kata Kantor Teknik Antariksa Berawak China.

Rencananya akan menggantikan Stasiun Luar Angkasa Internasional, sebuah kolaborasi antara Amerika Serikat, Rusia, Kanada, Eropa dan Jepang, yang akan pensiun pada tahun 2024.

Beijing pekan lalu juga mengatakan akan meluncurkan misi eksplorasi asteroid dan mengundang kolaborator untuk melakukan percobaan mereka di penyelidikan tersebut.

Pendarat bulan Chang’e-4 saat ini sudah membawa peralatan dari Jerman, Belanda dan Swedia.

Cina sekarang menghabiskan lebih banyak untuk program-program luar angkasa sipil dan militer daripada Rusia dan Jepang, dan nomor dua setelah Amerika Serikat. Meskipun belum jelas pasti, anggaran 2017 diperkirakan mencapai $8,4 miliar lewat Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here