Beranda Dunia Dari Kunjungan Delegasi, Sejarah Awal Masuknya Islam di China

Dari Kunjungan Delegasi, Sejarah Awal Masuknya Islam di China

Menurut sejarah popular Muslim Cina, Islam datang ke negara itu melalui delegasi yang dipimpin oleh Sa’d ibnu Abi Waqqas, paman dari ibu Nabi Muhammad (SAW), kurang dari dua puluh tahun setelah Nabi wafat. Kaisar Gaozong dari dinasti Tang, yang dikenal karena pandangan kosmopolitannya, menerima utusan itu dan memerintahkan pembangunan Masjid Peringatan di Kanton, masjid pertama di Tiongkok.

Meskipun sejarawan modern belum menemukan bukti bahwa Waqqas sendiri pernah mengunjungi Cina, kedatangan diplomat dan pedagang Muslim ke Cina selama era Tang (618-907 Masehi) diterima secara luas. Sejarawan Thomas Arnold menulis dalam bukunya “The Preaching of Islam: A History of Propagation of the Faith Muslim”:

Di sekitar masjid yang dibangun oleh pendirinya, koloni kecil pedagang Arab tumbuh dan berkembang hidup dalam hubungan yang sangat bersahabat dengan tetangga Cina mereka, kepentingan komersial mereka menjadi identik …. Komunitas Muslim ini kemudian menetap di Kanton dengan cepat berlipat ganda melalui kedatangan baru, sebagian oleh pernikahan dengan orang Cina dan oleh konversi dari antara keduanya.

Pada awal era Song (960 – 1279 Masehi), umat Islam telah tumbuh besar dan pengaruhnya kuat dalam hal industri impor / ekspor. Direktur Jenderal Pengiriman secara konsisten adalah seorang Muslim selama periode ini. Selama era Dinasti Yuan (1271–1368 Masehi) yang didirikan oleh bangsa Mongol, sejumlah besar Muslim menetap di Cina.

Bangsa Mongol secara paksa merelokasi para imigran Muslim oleh ratusan ribu orang dari Asia Barat dan Tengah, dengan tujuan menggunakan layanan mereka untuk mengelola kekaisaran yang sedang tumbuh. Ini termasuk pengrajin, seniman, arsitek, insinyur, dokter dan astronom, serta administrator dan pejabat yang ditempatkan di posisi pemerintah di seluruh China.

Pria-pria ini menikahi wanita lokal, dan mampu meneruskan iman dan praktik keagamaannya kepada generasi-generasi berikutnya

Ibnu Batutah, penjelajah Muslim yang terkenal, mengunjungi Cina pada pertengahan abad keempat belas. Dia menggambarkan sambutan hangat yang dia terima dari rekan seagama, mengatakan:

“… Di setiap kota ada seperempat khusus untuk umat Islam yang dihuni hanya oleh mereka di mana dan memiliki masjid sendiri. Mereka dihargai dan dihormati oleh orang-orang lokal Cina” .

Selama era Dinasti Ming, yang memerintah Cina dari tahun 1368 hingga 1644, umat Islam terus mempertahankan pengaruhnya dalam pemerintahan. Pendiri Dinasti Ming Zhu Yuanzhang, memiliki enam Muslim di antara jenderalnya yang paling tepercaya.

Salah satunya adalah Lan Yu yang, pada 1388, memimpin pasukan kekaisaran Ming dalam kemenangan yang menentukan atas bangsa Mongol. Kemenangan inilah yang secara efektif mengakhiri ambisi Mongol untuk menaklukkan kembali Tiongkok.

Kaum Muslim, selama era Ming, mulai berasimilasi secara budaya dan bahasa ke dalam budaya Cina yang lebih luas. Masjid mulai menyerupai arsitektur tradisional Tiongkok. Era ini kadang-kadang disebut sebagai  Zaman Keemasan Islam di Cina.

Sayangnya, aturan Dinasti Qing (1644 – 1911) yang mengikuti era Ming diselingi oleh periode yang penuh dengan keributan dan penindasan bagi umat Islam, mengakibatkan penindasan pemberontakan melalui pemusnahan massal umat Islam.

Setelah Dinasti Qing jatuh pada tahun 1911, Sun Yat Sen mendirikan Republik Cina di sepanjang garis sekuler, dan umat Islam dapat mempraktikkan keyakinan mereka. Namun, selama Revolusi Kebudayaan di Cina (1966 – 1976), agama dalam segala bentuknya ditekan secara brutal, yang mencakup perusakan masjid dan tempat ibadah lainnya.

Kebangkitan Islam di Tiongkok

Saat ini, Islam sedang mengalami kebangkitan awal di Tiongkok. Menurut data yang disediakan oleh Pusat Populasi Internasional Universitas Negeri San Diego untuk A.S. News & World Report, Cina memiliki 65,3 juta Muslim.

Muslim Cina menghadiri haji, atau ziarah tahunan ke Mekah, dalam jumlah besar, dan berbagai lembaga pendidikan Islam telah dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat yang berkembang.

Selain institusi lokal, sejumlah mahasiswa Muslim Cina telah melakukan perjalanan ke luar negeri untuk belajar di universitas-universitas Islam internasional di Mesir, Suriah, Arab Saudi, Pakistan, Iran, dan Malaysia.

Jackie Armijo menulis di Harvard Quarterly on Islamic Education in China:

“Selama dua puluh tahun terakhir, di seluruh China (kecuali Xinjiang), masjid telah menyelenggarakan kelas-kelas dalam studi bahasa Arab dan Islam untuk semua anggota komunitas mereka, dari anak berusia tiga tahun dalam program pra-sekolah, hingga pensiunan berusia delapan puluh tahun. Bertekad untuk mempelajari Al-Qur’an dan belajar tentang keimanan di tahun-tahun senja usia mereka. Selain perguruan tinggi Islam yang dikelola pemerintah, masyarakat juga telah mendirikan sekolah independen. ”

Wanita Muslim Cina memainkan peran luar biasa aktif dalam kebangkitan pendidikan Islam di Cina. Mereka tidak hanya mendapatkan pengetahuan Islam melalui perguruan tinggi Islam negeri dan swasta, tetapi juga bepergian ke luar negeri untuk belajar Islam di luar negeri. Beberapa mendirikan sekolah untuk anak perempuan, terutama di daerah Muslim miskin di Cina.

Budaya Islam Cina

Tak terhindarkan, umat Islam di Cina telah berabad-abad, mengembangkan budaya Islam Cina asli, sering mensintesis unsur-unsur budaya Cina dengan bentuk Islam khusus mereka.

 Xiaoerjing , Kamus bahasa Arab Cina
Xiaoerjing , Kamus bahasa Arab Cina

Masjid-masjid di Cina Barat memiliki menara tradisional dan elemen arsitektur masjid lainnya yang terlihat di dunia lain pada umumnya, seperti masjid Id Kah yang digambarkan di atas. Namun masjid di Cina Timur, menyerupai pagoda, dan mewakili arsitektur tradisional Cina dengan penekanan pada simetri.

Restoran Cina yang dikelola oleh Muslim menyajikan makanan Cina halal yang mematuhi hukum diet Islam. Muslim Cina bahkan telah mengembangkan bentuk Kaligrafi Arab mereka sendiri, yang dikenal sebagai Sini. Bentuk kaligrafi ini digunakan secara luas di masjid-masjid di Cina timur.

Sejauh mana Islam terjalin ke dalam tatanan nasional Tiongkok dapat diukur dari kutipan berikut dari edisi khusus Majalah Dunia Aramco tentang “Muslim di Tiongkok”, di mana John Lawton menulis:

Bin Lanzhou (Lanchow), di tepi Sungai Kuning, tempat lahir peradaban Tiongkok, masjid Muslim dan seminari madrasah berdampingan dengan tempat pemujaan Budha di White Pagoda Park.

Di taman setiap pagi, ratusan orang Tionghoa yang berirama melakukan latihan Tai Ji setiap hari – senam harian – seperti halnya ulama muda Muslim yang taat memulai hari belajar dan berdoa.

• Di Xian (Sian), sebelumnya Ch’ang-an, “City of Eternal Peace” dan ibukota dari 11 dinasti, Masjid Agung, masjid terbesar di Cina, dengan bangga ditampilkan kepada pengunjung sebagai bagian dari warisan nasional Tiongkok – bersama dengan tentara terra cotta seukuran Kaisar Qin Shi Huang-Ti.

• Di oasis Turpan, di tepi Gurun Gobi, remaja membalikkan topi Maonya dari belakang ke depan untuk berdoa – dahi ke tanah, menghadap ke Mekah – di sebuah masjid yang menyerupai pavilyun Dinasti Qing.

Dalam beberapa tahun terakhir, provinsi Xinjiang di China telah menjadi berita dunia karena kerusuhan politik yang dipicu oleh ketegangan etnis antara Muslim Uyghur dan pemerintah Cina.

Kerusuhan itu dipicu karena adanya gerakan separatis kemerdekaan Turkistan Timur atau The East Turkestan Islamic Movement (ETIM).

Masa Depan Islam di Tiongkok

Pemerintah federal Cina telah melonggarkan beberapa kebijakan represif sebelumnya sehubungan dengan minoritas. Muslim sekarang memainkan peran yang semakin aktif dalam pemerintahan lokal.

Ada juga keuntungan dalam kebebasan budaya, dengan kemampuan bagi umat Islam untuk mencetak surat kabar dan buku, serta menghasilkan program televisi dan film dalam bahasa mereka sendiri.

Hubungan yang berkembang pesat antara Cina dan beberapa negara Muslim akan terus mempengaruhi pertumbuhan Islam di Tiongkok. Di luar Cina, UEA adalah pusat perdagangan terbesar untuk barang-barang Cina.

Dalam beberapa tahun terakhir, Cina membantu pendirian bank Islam di Bahrain yang akan terlibat dalam investasi real estat yang sesuai dengan Syariah di Cina.

Islam di Cina tumbuh dengan kecepatan fenomenal yang mungkin setara dengan pertumbuhan Islam di seluruh dunia. Prestasi utama Muslim Cina, tidak hanya mencakup pendirian institusi Muslim Cina asli, tetapi juga prestasi ilmiah seperti terjemahan Al-Quran ke dalam bahasa Mandarin dan bahasa lain yang digunakan oleh Muslim Cina seperti Hue, Kyrgyz, Kazak, Uzbek, Uigur , dan lain-lain.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here