Beranda Sains Denisovan, Spesies Manusia Purba Misterius Penakluk Dataran Ekstrem

Denisovan, Spesies Manusia Purba Misterius Penakluk Dataran Ekstrem

Fosil sisa tulang rahang manusia yang ditemukan di sebuah gua di Dataran Tinggi Tibet Cina mengungkap fakta mengejutkan baru tentang Denisovans, spesies manusia purba misterius yang sudah punah, sepupu dekat dari Neanderthal dan spesies kita sendiri (homo sapiens).

Denisovan
Fosil rahang manusia Denisovan

Para ilmuwan pada hari Rabu menggambarkan fosil yang dianggap sangat penting tersebut adalah rahang kanan bawah milik seorang remaja, termasuk dua gigi, berasal dari 160.000 tahun yang lalu.

Satu-satunya fosil Denisovan yang diketahui sebelumnya adalah tiga gigi dan beberapa fragmen tulang ditemukan berjarak 2.400 kilometer di Siberia di sebuah situs yang disebut gua Denisova.

Fosil Tiongkok, yang sebelumnya ditemukan oleh seorang biksu Buddha pada 1980 di daerah Xiahe China dan kemudian diserahkan kepada para ilmuwan, mengungkapkan detail menarik tentang penyebaran geografis Denisovans, penampilan fisik dan kemampuan tak terduga mereka dalam menaklukkan lingkungan yang ekstrem.

Fosil dari gua Baishiya Karst, yang terletak 3.280 meter di atas permukaan laut itu, menunjukkan tidak hanya bahwa Denisovans pernah tersebar luas di Eurasia timur tetapi juga mereka pernah mendiami lingkungan dataran tinggi, dimana tingkat oksigennya sangat rendah bagi manusia normal.

“Pasti benar-benar sulit untuk hidup di sana sebagai pemburu-pengumpul, dan nyatanya mereka sanggup bertahan hidup,” kata antropolog molekuler University of Copenhagen, Frido Welker, salah satu peneliti dalam studi yang telah diterbitkan dalam jurnal Nature.

Spesies kami, Homo sapiens, tidak mengisi daerah itu sampai sekitar 40.000 tahun yang lalu, setelah pertama kali muncul di Afrika lebih dari 300.000 tahun yang lalu.

“Denisovans mungkin telah beradaptasi dengan berbagai lingkungan yang berbeda,” kata arkeolog Dongju Zhang dari Universitas Lanzhou China.

Para peneliti tidak dapat mengekstraksi DNA dari fosil langsung, tetapi mengekstraksi protein dari salah satu molar untuk menentukan identitas Denisovan-nya.

“Protein dapat bertahan sekitar 10 kali lebih lama daripada DNA dalam fosil,” kata paleoantropolog Jean-Jacques Hublin dari Institut Max Planck untuk Antropologi Evolusi di Jerman.

Protein berasal dari kolagen, komponen jaringan ikat di bagian tubuh termasuk dentin, bagian dari gigi.

Keberadaan Denisovans tidak diketahui sampai para peneliti pada tahun 2010 mengumumkan penemuan sisa-sisa Siberia, dengan tes DNA menunjukkan mereka sebagai kelompok saudara perempuan bagi Neanderthal, spesies manusia yang telah punah yang tinggal di bagian Eurasia. Keduanya mengalami interaksi yang signifikan dengan Homo sapiens, termasuk kawin silang, sebelum menghilang karena alasan yang tidak jelas diketahui.

Fosil baru ini mebgungkap petunjuk tentang seperti apa penampilan Denisovans. “Daerah dagu sangat surut (ke belakang) dan gigi yang terawetkan nampak sangat besar,” kata Hublin.

Beberapa populasi Asia modern yang sangat jauh, khususnya di Papua Nugini, memiliki jumlah DNA yang kecil tetapi signifikan yang berasal dari Denisovans, menunjukkan bahwa mereka memiliki keberadaan geografis yang sangat luas.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here