Beranda Penyakit Bipolar, Gangguan Penyakit yang Bisa Mengubah Perilaku Seseorang

Bipolar, Gangguan Penyakit yang Bisa Mengubah Perilaku Seseorang

Penderita Bipolar
Ilustrasi pasien penderita Gangguan Bipolar

Bipolar adalah julukan dari gangguan mood (suasana hati) yang ditandai dengan pergantian yang fluktuatif antara periode energi tinggi, yang dikenal sebagai mania, dan periode suasana hati buruk atau depresi. Pasang surut emosi ini jauh lebih ekstrem daripada perubahan suasana hati yang dialami kebanyakan orang. Ada tiga subtipe utama gangguan bipolar:

Gangguan bipolar I (BPI): Orang tersebut memiliki setidaknya satu manik episode, dengan atau tanpa episode depresi.

Gangguan bipolar II (BPII): Orang tersebut memiliki setidaknya satu episode depresi dan setidaknya satu episode hipomanik. Hipomania adalah bentuk mania lebih ringan yang tidak mengganggu kegiatan sehari-hari orang tersebut.

Siklotimia: Siklotimik adalah bentuk gangguan bipolar ringan dimana tinggi dan rendahnya suasana hati seseorang tidak ekstrem seperti pada dua jenis pertama.

Penjelasan Detail Tentang Bipolar

Orang dengan gangguan bipolar akan mengalami pergantian antara periode energi tinggi atau lekas marah yang biasanya juga disertai gejala kesulitan tidur, bertindak impulsif, dan membuat rencana ambisius bergantian dengan periode depresi. Si penderita mungkin juga akan merasa sangat bersalah dan putus asa, merasa tidak mampu menyelesaikan apa pun, dan bahkan sampai berpikiran untuk bunuh diri.

Beberapa pasien ada yang memiliki kondisi campuran, dimana energi tinggi dari fase manik dikombinasikan dengan suasana hati sangat sedih akibat dari fase depresi. Keadaan campuran semacam ini lebih sering terjadi pada anak-anak atau remaja dengan gangguan bipolar dibandingkan dengan orang dewasa.

Seseorang yang memiliki empat atau lebih episode bolak-balik antara fase manik dan depresi dalam periode dua belas bulan dikatakan memiliki gangguan bipolar siklus cepat. Beberapa orang dengan gangguan bipolar siklus cepat akan mengalami beberapa episode perubahan suasana hati dalam waktu seminggu atau bahkan dalam satu hari.

Gangguan bipolar sangat merugikan dalam perkembangan pendidikan, pekerjaan, dan hubungan yang bersangkutan. Bahkan, tidak jarang gangguan bipolar salah didiagnosis karena orang-orang cenderung menghubungkan depresi dan perubahan suasana hati lainnya dengan hubungan yang gagal atau masalah di sekolah, yang justru akan semakin menambah tingkat keparahan penderitanya.

Dalam beberapa kasus, orang dengan gangguan bipolar dapat disalahartikan sebagai akibat dari efek penggunaan narkoba atau alkohol. Kebanyakan orang dengan gangguan bipolar dapat melakukan aktivitas sehari-hari secara normal di antara pergantian episode suasana hati setelah mendapatkan perawatan. Namun, sebagian kecil memiliki gejala kronis yang tidak membaik walaupun telah diobati.

Penyebab dan Gejala Bipolar

Penyebab gangguan bipolar tidak sepenuhnya dipahami, meskipun gangguan tersebut diketahui terjadi dalam lingkup keluarga. Kelainan ini tidak disebabkan oleh satu gen, karena kembar identik pasien yang didiagnosis dengan kelainan bipolar tidak selalu sampai berkembang lebih lanjut.

Beberapa dokter berpikir bahwa pasien dengan gangguan bipolar mungkin memiliki ketidakseimbangan kimia di otak yang mempengaruhi suasana hati dan emosi, sementara yang lainnya berpikir bahwa mungkin ada perbedaan struktural pada otak pasien.

Peneliti lainnya berpikir bahwa gangguan bipolar dapat dipicu oleh kombinasi faktor genetik dan pengalaman hidup, karena episode mania pada beberapa pasien diketahui dipicu oleh perubahan dalam obat, akibat gangguan tiroid, atau efek kurang tidur.

Gejala fase manik gangguan bipolar dapat meliputi:

• Tingkat energi yang sangat tinggi
• Euphoria (rasa senang yang berlebihan), harga diri tinggi yang tidak realistis, penilaian buruk
• Berbicara cepat, pemikiran-pemikiran cepat dan sesaat, susah tidur
• Perilaku berisiko atau agresif, pengeluaran yang banyak, dorongan seksual yang meningkat, penyalahgunaan narkoba atau alkohol
• Mudah terganggu, tidak dapat berkonsentrasi
• Umumnya cemas atau gelisah

Gejala-gejala fase depresi mungkin termasuk:

• Punya pikiran untuk bunuh diri
• Perasaan sedih atau putus asa
• Kecemasan dan rasa bersalah
• Kehilangan selera makan
• Kehilangan minat pada teman atau kegiatan yang biasanya menyenangkan
• Lekas ​​marah
• Nyeri kronis tanpa sebab fisik yang jelas

Beberapa pasien dengan gangguan bipolar memiliki episode psikotik, yang berarti bahwa mereka mengalami halusinasi dan tanda-tanda lain kehilangan kontak dengan kenyataan. Pasien-pasien ini sering salah didiagnosis memiliki skizofrenia, penyakit mental parah lainnya.

Diagnosa Penderita Bipolar

Tidak ada cara untuk mendiagnosis gangguan bipolar melalui tes darah atau melalui studi pencitraan otak. Diagnosis dibuat berdasarkan gejala pasien dan riwayatnya, termasuk riwayat keluarga. Dokter akan memberikan pasien pemeriksaan fisik lengkap untuk menyembuhkan gangguan fisik seperti diabetes atau anemia, dan tes darah untuk menyingkirkan penyakit tiroid.

Pasien juga akan diberikan beberapa tes psikologis untuk membantu dokter mengevaluasi perasaan dan perilaku mereka. Anggota keluarga dan teman-teman juga dapat ditanyai tentang gejala dan perilaku pasien terakhirnya.

Perawatan dan Pengobatan Pasien Bipolar

Perawatan Pengobatan gangguan bipolar adalah proses yang rumit dan seumur hidup. Penting bagi pasien untuk membuat perjanjian rutin dengan psikiater, dokter yang memiliki izin meresepkan obat untuk gangguan mental serta memberikan psikoterapi.

Pasien harus menemui psikiater bahkan ketika saat sudah merasa lebih baik di antara pergantian episode suasana hati guna mencegah penyakitnya kambuh. Selain itu, psikiater juga memiliki pengetahuan tentang banyak obat berbeda yang dapat digunakan untuk mengobati gangguan bipolar dan dapat menggantikan obat yang sudah tidak berfungsi dengan baik pada pasien tertentu dengan yang mungkin lebih bermanfaat atau memiliki efek samping yang lebih sedikit.

Kadang-kadang pasien bisa memiliki satu set obat untuk diminum selama episode manik dan satu set yang berbeda untuk diminum selama fase depresi. Kelompok obat yang paling umum diresepkan untuk pasien dengan gangguan bipolar adalah penstabil suasana hati, antidepresan, obat anti-kejang, obat penenang, dan obat untuk mengobati episode psikotik.

Selain obat-obatan, pasien dengan gangguan bipolar biasanya juga disarankan berkonsultasi dengan pekerja sosial atau psikoterapis karena gangguan tersebut mempengaruhi begitu banyak bidang kehidupan.

Belajar tentang penyakit dan cara mengatasinya adalah bagian penting dari perawatan; pasien dapat diajari teknik manajemen stres atau teknik relaksasi untuk membantunya mengatasi perubahan suasana hati yang lebih efektif.

Dalam beberapa kasus terapi keluarga dapat direkomendasikan sehingga anggota keluarga pasien dapat lebih memahami penyakit dan tidak menyalahkan diri sendiri sebagai penyebabnya. Selain itu, anggota keluarga biasanya juga akan sering marah pada pasien akibat dari konsekuensi perilaku yang dimilikinya, seperti belanja banyak barang tidak jelas atau penangkapan pihak berwajib akibat penyalahgunaan narkoba. Sehingga anggota keluarga mungkin perlu bantuan dalam mengelola kemarahan tersebut.

Pasien dengan gangguan bipolar biasanya juga akan dirawat di rumah sakit untuk perawatan jika mereka dinilai berbahaya bagi dirinya sendiri atau orang lain. Penderita dapat dirawat dengan terapi electroconvulsive (ECT) di rumah sakit jika mengalami episode depresi yang parah. Namun, sebagian besar perawatan untuk gangguan bipolar dapat diberikan secara rawat jalan.

Prognosis Penderita Bipolar

Prognosis untuk pasien dengan gangguan bipolar umumnya baik selama mereka tetap melakukan kontak rutin dengan psikiater dan mengikuti semua rekomendasi perawatan. Namun, pria tampaknya memiliki prognosis yang agak lebih buruk daripada wanita, seperti halnya pasien dengan riwayat penyalahgunaan alkohol dan narkoba.

Pasien dengan BPI atau BPII harus melaporkan semua perubahan mood kepada dokter yang menanganinya sekaligus sehingga rencana perawatan yang tepat dapat disesuaikan. Catatan daftar harian tentang suasana hati dan perasaan sering kali sangat bermanfaat. Sebagian besar pasien dapat mempertahankan kualitas hidup yang baik terlepas dari gangguan yang dialaminya. Namun, sekitar 11 persen lain pada akhirnya akan berakhir dengan tindakan bunuh diri.

Pencegahan Gangguan Bipolar

Tidak ada cara yang diketahui dan telah terbukti untuk mencegah gangguan bipolar, karena penyebabnya belum sepenuhnya dipahami.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here