Beranda Pengetahuan 15 Tanda dan Gejala Seorang Wanita Positif Hamil

15 Tanda dan Gejala Seorang Wanita Positif Hamil

Gejala wanita hamil
Gejala wanita hamil

Ada banyak alat tes kehamilan tersedia saat ini yang dapat digunakan untuk memastikan apakah seorang wanita positif hamil atau tidak. Namun selain sekedar mengandalkan alat tes kehamilan, ada tanda-tanda dan gejala awal kehamilan yang bisa dirasakan dan diamati.

Gejalanya dimulai dari minggu pertama kehamilan itu sendiri, tetapi tidak semua wanita memiliki gejala yang sama. Selain itu, gejalanya bisa juga berbeda dari satu kehamilan ke yang berikutnya.

Kadang kala, gejala-gejala ini mirip dengan gejala yang Anda alami sebelum dan selama sedang menstruasi, bahkan mungkin tidak menyadari bahwa Anda sebenarnya sedang hamil. Untuk memastikan apakah itu merupakan gejala hamil atau tidak, silakan simak baik-baik tanda-tandanya berikut ini:

Tanda Dan Gejala Kehamilan

Bercak dan kram (dari minggu pertama – minggu keempat)

Setelah pembuahan, sel telur yang dibuahi akan menciptakan blastokista (cairan yang diisi dengan sel), di mana bagian tubuh bayi akan mulai dibentuk atau dikembangkan. Selama minggu ke-4, blastokista ini akan menempel pada lapisan rahim, yang dapat menyebabkan bercak dan kram. Gejala ini bahkan sering disalahartikan sebagai kram karena menstruasi. Referensi: ncbi.nlm.nih.gov.

Telat Datang Bulan (minggu ke-4)

Selama minggu keempat setelah pembuahan, Anda akan mulai mengalami kehilangan menstruasi sementara atau telat datang bulan. Kondisi ini merupakan saat ketika tubuh akan mulai memproduksi human chorionic gonadotropin (hCG), suatu hormon yang memberi sinyal pada ovarium untuk berhenti melepaskan sel telur. Referensi: ncbi.nlm.nih.gov.

Kelelahan (dari minggu ke-4 – minggu ke-5)

Merasa gampang lelah adalah tanda awal kehamilan yang dialami seorang wanita setelah usia tiga minggu masa kehamilan. Perasaan kelelahan terjadi ketika hormon progesteron naik, yang membuat Anda merasa mudah mengantuk dan lelah.

Mual (dari minggu ke-4 – minggu ke-6)

Mual, muntah, dan morning sickness terjadi antara minggu keempat hingga keenam. Fluktuasi hormon menyebabkan perasaan mual dan morning sickness, yang dapat terjadi baik di siang hari atau di malam hari. Gejala ringan hingga parah akan dialami selama trimester pertama dan perlahan-lahan menjadi kurang parah selama trimester kedua kehamilan.

Nyeri payudara (mulai minggu ke 4 – minggu ke 6)

Antara minggu keempat dan keenam, Anda akan mulai melihat perubahan payudara tertentu seperti merasakan berat atau nyeri di payudara. Areola, area di sekitar puting susu juga cenderung gelap selama waktu ini. Semua ini terjadi karena perubahan hormon dan ketika tubuh sudah menyesuaikan dengan hormon, gejala ini hilang.

Sering buang air kecil (dari minggu ke 4 – minggu ke 6)

Selama kehamilan, ada peningkatan pasokan darah dan ginjal akan memproses cairan ekstra, yang disimpan di kandung kemih. Ini terjadi ketika ada lonjakan hormon progesteron dan human chorionic gonadotropin yang memungkinkan Anda buang air kecil lebih sering dari biasanya.

Kembung (mulai minggu ke 4 – minggu ke 6)

Kembung juga adalah tanda awal kehamilan. Ini terjadi karena perubahan hormon, yang dapat menyebabkan perut terasa kembung. Gejala ini mirip dengan apa yang Anda rasakan selama menstruasi.

Sembelit

Sembelit adalah masalah umum selama kehamilan dan mempengaruhi 38% kehamilan. Kondisi ini juga merupakan gejala kehamilan yang terjadi ketika ada perubahan hormon memperlambat sistem pencernaan, sehingga membuat Anda merasa sembelit.

Perubahan suasana hati (dari minggu ke-6)

Sangat normal bagi wanita yang tengah hamil awal mengalami perubahan suasana hati dan ini terjadi ketika. Hal ini terjadi ketika ada peningkatan kadar estrogen dan progesteron. Fluktuasi suasana hati ini dapat membuat Anda merasa tertekan, emosional, jengkel, dan cemas.

Perubahan suhu tubuh

Kenaikan suhu tubuh basal, suhu tubuh saat seseorang sedang beristirahat adalah gejala lain dari kehamilan. Wanita akan melihat perubahan suhu tubuhnya yang tidak biasa ketika mereka hamil.

Tekanan darah tinggi (minggu ke 8)

Tekanan darah tinggi yang dibarengi dengan pusing dan seperti mau pingsan adalah gejala umum kehamilan. Karena pembuluh darah melebar, kondisi ini dapat memberi tekanan ekstra pada jantung dan ginjal Anda.

Mulas (minggu ke-9)

Mulas adalah salah satu gejala gastrointestinal paling umum yang terjadi selama kehamilan. Ini terjadi ketika katup antara lambung dan kerongkongan tidak dapat mencegah asam lambung lewat kembali ke kerongkongan, menyebabkan asam lambung bocor, sehingga terjadilah perasaan mulas.

Jerawat (minggu ke-11)

Perubahan hormon selama kehamilan juga dapat menyebabkan munculnya jerawat. Ini terjadi ketika ada peningkatan kadar androgen yang signifikan hingga menyebabkan kulit berjerawat. Androgen merangsang produksi minyak sebaceous dari kelenjar sebaceous. Kelenjar sebaceous ini menghasilkan sebum berlebih, yang menyumbat pori-pori dan menyebabkan jerawat.

Baca juga: Menghilangkan Jerawat Membandel dengan Masker Jahe

Berat badan bertambah (minggu ke-11)

Naiknya berat badan selama kehamilan adalah hal yang biasa, jadi Anda harus mengontrol diet atau pola makan selama beberapa bulan pertama. Anda akan mulai melihat payudara dan rahim akan semakin besar dan membesar.

Sensitivitas makanan

Saat hamil, beberapa wanita akan menjadi sensitif terhadap bau makanan tertentu dan seleranya juga akan terus berubah. Selama masa ini, Anda boleh menyingkirkan sementara makanan-makanan yang tidak disukai dan memilih makanan yang hanya disukai. Yang penting baik untuk Anda dan janin yang di dalam kandungan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here