Beranda Dunia Perbedaan Cina dan Taiwan dalam Kehidupan Masyarakatnya

Perbedaan Cina dan Taiwan dalam Kehidupan Masyarakatnya

Orang China dan Taiwan
Orang China dan Taiwan secara fisik adalah sama (Wikipedia)

Bagi orang Barat dan mungkin kita sendiri orang Indonesia, cukup sulit untuk mengidentifikasi perbedaan antara Cina dan Taiwan karena Cina dan Taiwan adalah dua identitas berbeda yang digunakan oleh dua negara dari etnis yang sama.

Secara historis, selama masa kerusuhan sipil di Tiongkok, Chiang Kai-Shek dan Kuomintang kalah perang dengan Partai Komunis Tiongkok, yang kemudian mundur dan menjajah Taiwan. Taiwan memiliki 2% penduduk asli sebelum penjajahan Cina sehingga membuat sebagian besar penduduknya orang Cina. Negara ini akhirnya mengadopsi bahasa Mandarin sebagai bahasa resmi mereka, seperti halnya Cina.

Orang Cina

Cina adalah sebuah kebangsaan atau negara Tiongkok yang merupakan keturunan etnis Cina. Setelah memenangkan perang saudara, Partai Komunis Tiongkok mendirikan Republik Rakyat Tiongkok di bawah kepemimpinan Mao Tse Tung.

Orang Cina memiliki budaya yang paling kompleks karena luasnya geografis negara mereka. Nilai-nilai sosial mereka dicerminkan dari Konfusianisme dan Taoisme. Mereka berbicara dengan dialek Cina yang berbeda tergantung pada wilayahnya, tetapi mayoritas penduduknya berbahasa Mandarin.

Orang Cina memiliki karakteristik yang sangat berbeda. Mereka telah mengalami kehidupan yang sulit sepanjang tahun dan karenanya dikenal sebagai bangsa yang abadi.

Orang Taiwan

Menyusul kekalahan dalam perang saudara, Taiwan, di bawah kepemimpinan Chang Kai-Shek, menghadapi gelombang imigran dari Tiongkok. Meskipun orang-orang ini terpisah oleh lautan akibat cita-cita yang saling bertentangan, Kai-Shek bersumpah untuk menyatukan kembali kedua negara.

Mereka menamakan dirinya sebagai orang Taiwan, Republic of China atau Republik Tiongkok. Namun, permusuhan nampaknya tidak mau berakhir. Akibatnya, orang-orang Taiwan mulai mengidentifikasi diri mereka sebagai orang Taiwan yang menghindari hubungan dengan Cina komunis. Terlepas dari itu, orang Taiwan masih memiliki bahasa, sejarah, kepercayaan, dan juga ciri-ciri tertentu yang sama dengan orang Cina.

Apa perbedaan antara Cina dan Taiwan?

Serupa dalam aspek-aspek tertentu, Cina dan Taiwan masih dapat dibedakan satu sama lain. Selain banyak perbedaan lainnya, meskipun keduanya memiliki bahasa yang sama, aksen mereka dalam bahasa Mandarin juga sangat berbeda.

Orang Taiwan memiliki lebih banyak kebebasan politik sementara orang Cina harus menyesuaikan diri dengan bentuk pemerintahan komunisnya. Wanita di Taiwan menikmati lebih banyak kebebasan dibandingkan dengan wanita Cina.

Membahas soal tujuan dan pencapaian, orang-orang Cina lebih ambisius. Hal ini bisa menjelaskan seberapa maju mereka saat ini sebagai negara. Standar kesehatan di China gagal dibandingkan dengan sistem kesehatan Taiwan. Ekonomi Taiwan jauh lebih berkembang. Bahkan dikatakan bahwa mereka memiliki persentase kemiskinan yang lebih rendah daripada Cina.

Ringkasan:

Cina vs Taiwan

  • Perang politik antara kedua negara ini membuat orang-orang Taiwan menyebut diri mereka sebagai orang Taiwan daripada Cina.
  • Orang Cina dan Taiwan memiliki sejarah yang sama.
  • Bahasa Cina dan Taiwan memiliki karakteristik yang sama, meskipun dengan aksen yang berbeda. Ciri-ciri fisik mereka juga sangat mirip.
  • Orang Cina dan Taiwan tinggal di negara-negara dengan berbagai bentuk pemerintahan, yang membatasi atau memaksimalkan rasa kebebasan seseorang.
  • Cina adalah negara komunis sementara Taiwan adalah negara demokratis.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here