Beranda Lainnya Penyebab Penerbangan Tertunda hingga Penumpang Terlantar di Bandara

Penyebab Penerbangan Tertunda hingga Penumpang Terlantar di Bandara

Informasi Penundaan Penerbangan
Informasi Penundaan Penerbangan di Bandara

Masih banyak pelancong merasa kesulitan dengan kurangnya informasi tentang penerbangan yang tertunda dan dibatalkan, menurut survei global terbaru.

Sebuah studi yang dilakukan oleh perusahaan analitik penerbangan dan data Cirium mengungkapkan bahwa lebih dari sepertiga wisatawan global (36%) tidak mendapatkan informasi yang cukup tentang status penerbangan mereka.

Presiden dan CEO Cirium, Christopher Flook, mengatakan melalui hasil survei, perusahaan berharap dapat bekerja sama dengan perusahaan penerbangan dalam inisiatif untuk mengurangi dampak dari penerbangan yang terganggu.

“Meskipun survei kami menunjukkan bahwa lebih dari sepertiga penumpang masih harus membayar lebih untuk rencana perjalanan alternatif, maskapai penerbangan dapat secara proaktif mengeluarkan peringatan penerbangan sebelum perjalanan dan mengalokasikan kembali tiket tanpa biaya untuk menghilangkan gangguan penerbangan,” katanya.

Survei mengungkapkan hampir dua pertiga (57%) dari mereka yang disurvei hanya mengetahui tentang penundaan penerbangan atau pembatalan begitu mereka sudah mencapai bandara. Ketika ditanya, 29% mengatakan mereka lebih suka diberitahu tentang penundaan melalui peringatan teks dengan dua pertiga lainnya (61%) mengatakan mereka akan menggunakan aplikasi yang akan memberi tahu teman, keluarga, atau perusahaan tentang penundaan tersebut.

Lebih dari sepertiga pelancong di seluruh dunia (35%) yang mengalami penerbangan tertunda atau dibatalkan, mengaku tidak mudah untuk mengubah rencana perjalanan mereka, dengan 40% dipaksa membayar lebih untuk membuat rencana alternatif.

Tahun lalu, sekitar 3,9 juta penerbangan – atau 10.700 sehari – ditunda lebih dari 30 menit atau dibatalkan secara global, memengaruhi lebih dari 470 juta perjalanan penumpang di seluruh dunia.

Penundaan penerbangan dan pembatalan biaya maskapai penerbangan secara global mencapai US $30 miliar per tahun dalam pendapatan yang hilang, di samping biaya yang ditanggung oleh penumpangnya.

Penundaan penerbangan dan pembatalan penerbangan disebabkan oleh berbagai faktor, seperti masalah teknis dengan pesawat, cuaca buruk, masalah kontrol lalu lintas udara, pemogokan, pengalihan medis dan bandara padat, di antara banyak lainnya.

Lebih dari sepertiga pelancong global akan sangat simpatik jika penerbangan terganggu karena cuaca buruk (35%) diikuti oleh masalah teknis dengan pesawat (30%). Namun, hanya 5% saja yang paling simpatik dengan penundaan atau pembatalan karena masalah yang disebabkan oleh kontrol lalu lintas udara.

Lebih dari dua kali lipat (48%) mengatakan mereka akan sangat frustrasi jika penerbangan waktu luang mereka ditunda atau dibatalkan dibandingkan dengan 21% yang akan sangat frustrasi jika penerbangan bisnis dibatalkan.

Studi ini mensurvei 2.904 orang dewasa di Inggris, 1.302 di Amerika Serikat, 1.004 di Cina dan 1.006 di Timur Tengah. Angka-angka tersebut telah diberi bobot genap untuk setiap negara guna menghasilkan nilai rata-rata.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here