Beranda Pengetahuan Ketahui Bedanya Antara Emas 9K, 10K, 14K, 18K, 22K dan 24 Karat

Ketahui Bedanya Antara Emas 9K, 10K, 14K, 18K, 22K dan 24 Karat

Emas murni 24K
Emas murni 24K

Memahami perbedaan emas itu penting guna mencegah terjadinya hal-hal yang kurang mengenakkan terkait transaksi jual beli emas itu sendiri. Jika Anda pernah berbelanja perhiasan, mungkin tidak asing lagi dengan kata “karat” yang biasa digunakan dalam menentukan kualitas atau kadar kemurnian emas. Semakin tinggi karat, maka harganya pun akan semakin mahal. Mengapa demikian?

Jawaban singkatnya adalah semakin tinggi nilai karat, maka semakin murni pula kandungan emasnya. Tetapi tidak hanya itu saja, ada fakta-fakta lain tentang perbedaan emas yang menarik untuk kita ketahui.

Apa gunanya cetakan tulisan halus yang dicap pada batangan emas? Apa sebenarnya karat itu? Bagaimana kita tahu seberapa murni emas itu sebenarnya? Teruslah membaca untuk menemukan jawabannya dan sekaligus menambah wawasan Anda sekalian.

Memahami Perbedaan Emas: Apa itu Karat?

Dalam memahami perbedaan emas, informasi dasar yang perlu kita ketahui adalah soal nilai Karat. Karat adalah angka kecil yang tertera pada sepotong emas dalam format “xxK” atau “xxKT”. Angka-angka ini mengacu pada jenis emas dan kandungan emas murni sebenarnya dalam perhiasan tertentu.

Berikut informasi lebih lanjut tentang karat:

  • Karat adalah pengukuran rasio emas dengan logam atau paduan lainnya.
  • Karat diukur pada skala dari 0 hingga 24.
  • Semakin tinggi angka karat, semakin banyak kandungan emas murni yang ada dan semakin sedikit kandungan logam lainnya.
  • Logam dan paduan lainnya dapat mencakup tembaga, nikel (tidak terlalu umum), perak, atau paladium.

Dengan penjelasan ini, maka kita bisa sedikit paham tentang perbedaan emas, yang mana dalam hal ini emas 24 karat adalah jenis emas paling murni yang dapat kita beli atau miliki.

Mengapa ada logam lain ditambahkan ke emas murni?

Emas sangat mudah ditempa dalam kondisi murni. Logam lain ditambahkan untuk memperkuatnya dan dalam beberapa kasus untuk meningkatkan kandungan warnanya. Contohnya adalah jenis “mawar emas” yang terdiri dari campuran emas dan tembaga.

Cara Menggunakan Karat untuk Mengukur Kemurnian Emas

Mengetahui jumlah karat adalah kunci utama untuk menghitung kandungan emas itu sendiri. Begini cara menggunakan jumlah karat untuk mengetahui seberapa murni sebuah emas.

Katakanlah Anda membeli cincin dengan nilai kandungan emasnya 14K. Karena jumlah karat maksimal yang bisa kita miliki adalah 24K, maka bagilah 14 Karat dengan 24, akan diperoleh angka 0,583. Berarti kandungan emas murninya adalah 58,3%.

Tabel Konversi Kemurnian Emas

Jumlah KaratKandungan EmasKemurnian Emas (%)Kehalusan Milesimal
9K9/2437.5375
10K10/2441.7416/417
12K12/2450.0500
14K14/2458.3583/585
18K18/2475.0750
22K22/2491.7916/917
24K24/2499.9999

Seperti yang Anda lihat pada grafik di atas, “kehalusan milesimal” mengacu pada persentase emas, sedangkan karat merujuk pada rasio emas terhadap logam lain dalam komposisinya. Konversi di antara keduanya akan lebih mudah jika Anda mengonversi persen menjadi bentuk pecahan, atau sebaliknya.

Baca pula: Harta Karun Senilai Rp28 Miliar Ini Sampai Kini Belum Ditemukan

Terminologi Kemurnian Emas

Apa itu “kehalusan” emas?

Ukuran kemurnian emas, atau kehalusan, mengacu pada rasio aditif emas ke logam.

Ukuran kemurnian emas, atau kehalusan, mengacu pada rasio aditif emas ke logam.

Mari kita lihat beberapa istilah yang mungkin akan Anda temui ketika belajar tentang atau berbelanja emas:

  • Assay: Tes yang menentukan kadar dan kualitas logam.
  • Bullion: Logam mulia dalam bentuk batangan atau koin, lebih dipertimbangkan dalam massa daripada nilainya.
  • Carat: Carat adalah unit pengukuran yang digunakan untuk batu mulia. Nilai massanya sama dengan 200 miligram.
  • Ductile/Ductility : Seberapa kuat suatu logam dapat dideformasi menggunakan gaya tarik. Ex. logam lunak dapat ditarik menjadi benangan tipis tanpa patah.
  • Hallmark: Simbol atau tanda yang dicap pada sepotong logam mulia yang menyatakan standar kemurniannya. Indonesianya, Kehalusan Milesimal.
  • Karat: Satuan pengukuran untuk kehalusan atau kemurnian emas, dengan angka yang lebih tinggi mengandung lebih banyak emas dan 24K adalah yang paling tinggi dan terbaik.
  • Malleable/Malleability : Seberapa kuat sebuah logam mampu mengalami deformasi menggunakan gaya tekan. Ex. Logam lunak dapat ditempa atau digulung menjadi lembaran tipis-tipis.
  • Millesimal Fineness: Suatu sistem yang digunakan untuk menunjukkan kemurnian logam mulia dengan bagian per seribu dibanding karat.
  • Troy Ounce: 31.1034768 gram, atau sekitar 1.09714 ons standar “avoirdupois“.
  • Berat Troy: Suatu sistem pengukuran yang digunakan untuk batu permata dan logam mulia, di mana Troy Pound penuh terdiri dari 12 ons “troy” bukan 16 “avoirdupois” ons dalam pound standar.

Arti Kode-kode pada Emas

Dalam memahami perbedaan emas, kita juga perlu tahu informasi terkait emas yang dijual di pasaran. Berikut adalah daftar kode yang mungkin akan Anda temukan dalam transaksi jual beli emas dan sekaligus artinya.

EPNS: adalah singkatan dari “Electroplated Nickel Silver” yang berarti logam dari kandungan pelat perak. Ini berarti logam tersebut bukanlah emas, dan itu tidak berharga.

EPBM jika ada seseorang menjual “emas” kepada Anda bertanda “EPBM,” harap jangan diterima. Ini singkatan dari “Electroplated Britannia Metal” yang maksudnya bukan emas sama sekali. Melainkan paduan perak / timah yang terdiri dari tembaga, timah, atau seng.

GE: Gold Electroplate adalah bagian yang terdiri dari logam tidak mulia, seringkali terbuat dari kuningan, dengan ketebalan emas yang diendapkan secara elektrolitik ke dasarnya. Standar minimum yang perlu dipertimbangkan GE adalah 7 juta inci dan ada setidaknya 10 ribu emas sebagai pelapis.

HGE Ini juga mengacu pada Heavy Gold Electroplate, sama seperti GE di atas, tetapi hanya bisa membuat klasifikasi “berat” jika pelapisan setidaknya 100 juta inci.

GF singkatan dari Gold Filled bentuknya seperti semacam lempengan emas tetapi ada lapisan dasarnya berupa logam tidak mulia. Komposisinya harus memiliki kemurnian minimum 10K emas dan kandungan emas harus setidaknya 1/20 dari berat potongan logam.

375 Ini berarti emas tersebut memiliki kandungan 37,5% murni, atau 9K. Di AS, standar minimum untuk emas adalah 10 ribu. Banyak negara lain mengizinkan pemasaran ini sebagai emas dan telah digunakan dalam aplikasi perhiasan dan gigi palsu.

417 Ini berarti bahwa kandungan emasnya adalah 41,7% murni, atau 10K. Di AS, perhiasan menggunakan kemurnian ini karena sangat kuat. Jenis ini bagus untuk perhiasan bagi mereka yang bekerja di pekerjaan industri atau yang bisa kuat tahan lama.

585 Ini berarti bahwa kandungan emas murninya adalah 58,5%, atau 14K. Bagus, emas yang kuat namun dengan emas lebih banyak dari 10K.

750 Ini berarti kandungan emas murninya adalah 75,0%, atau 18K. Jauh lebih murni dari 14K, masih memiliki kekuatan yang baik dengan keseimbangan kemurnian yang cukup bagus.

916 Ini berarti kandungan emasnya adalah 91,6% murni, atau 22K. Biasanya ini adalah emas yang paling lembut dan paling murni untuk sekedar koleksi atau perhiasan singkat (tidak sering dipakai).

999 Ini berarti kandungan emasnya adalah 99,9% murni, atau 24K. Adalah emas paling murni yang bisa Anda beli. Namun sangat jarang menemukan emas yang begitu murni sejenis ini. Kehalusan emas seperti itu terakhir kali disuling pada tahun 1950-an oleh The Perth Mint di Australia.

Apakah Nilai Karat Tinggi Berarti Kualitas Emas juga Semakin Bagus?

Emas murni tidak selalu berarti lebih baik, namun lebih murni berarti bernilai lebih banyak uang dan lebih mahal harganya. Dalam sebuah emas, ada istilah “lebih sedikit lebih banyak”. Seperti yang dinyatakan sebelumnya, semakin tidak murni emasnya, semakin banyak logam paduan yang dikandungnya.

Emas yang dicampur dengan lebih banyak paduan logam lain akan lebih kuat tidak mudah rusak atau patah. Biasanya ini lebih disukai terutama untuk perhiasan karena emas 24K sangat lembut dan tidak tahan lama. Semakin rendah karat di cincin, semakin kuat dan tahan lama jika digunakan untuk jangka waktu lama. Sekarang mari coba kita bandingkan karat yang lebih rendah dan lebih tinggi:

  • Semakin rendah karat, semakin kuat ketahanannya, sementara emas karat lebih tinggi akan lebih lembut dan mudah rusak.
  • Emas karat yang lebih rendah tidak tahan noda. Emas karat yang lebih tinggi jauh lebih tahan terhadap pewarnaan.
  • Emas karat yang lebih rendah tidak sepadan dengan nilai uangnya jika dijual. Emas karat yang lebih tinggi lebih berharga karena lebih murni.
  • Emas karat yang lebih tinggi akan tampak lebih kuning.

Jadi bijaklah dalam memilih tingkat kemurnian emas yang paling masuk akal untuk apa sebenarnya kita ingin menggunakannya, apakah untuk dikenakan sebagai perhiasan sehari-hari ataukah hanya untuk koleksi pribadi yang jarang dikenakan dalam kehidupan sehari-hari.

Penggunaan Umum Emas (Manfaatnya)

Meskipun lebih dari 75% dari emas yang digunakan setiap tahun dijadikan perhiasan, ada kegunaan lainnya selain untuk itu. Emas sangat fleksibel dan digunakan di banyak industri untuk berbagai keperluan, tergantung pada kemurniannya. Banyak industri menggunakan emas untuk membuat perhiasan sampai ke aplikasi makanan.

Koin/bullion: Mata uang adalah salah satu kegunaan terbesar karena emas akan selalu memiliki nilainya bahkan meski misalnya nilai mata uang konvensional telah runtuh. Contoh misalnya koin American Buffalo, kandungan emasnya adalah 24K murni.

Komputer / teknologi: Karena emas adalah konduktor listrik yang sangat bagus, makanya sering ditemukan di komputer dan perangkat teknologi lainnya. Bahkan dalam ponsel yang Anda gunakan saat ini juga ada kandungan emasnya, senilai sekitar $50.

Aerospace: Karena daya konduktornya sangat bagus, berbagai papan sirkuit untuk pesawat ruang angkasa menggunakan emas sebagai perisai untuk menjaga suhu pesawat ruang angkasa tetap stabil.

Perhiasan Gigi: Banyak penyanyi rapper sering terlihat dengan salah satu giginya yang dipasangi emas. Emas bukan hanya untuk penampilan saja, tetapi juga biasa digunakan untuk tambalan gigi.

Kedokteran: Emas tidak hanya digunakan dalam peralatan dan instrumen medis, tetapi juga secara harfiah digunakan sebagai “obat” untuk keperluan medis dalam berbagai kondisi, termasuk perawatan radiasi untuk jenis kanker tertentu.

Beberapa restoran juga menggunakan emas sebagai hiasan makanan serta boleh dimakan karena emas jenis grade-food sudah diolah sedemikian rupa dan tidak beracun.

Di atas adalah informasi lengkap tentang Perbedaan emas dan manfaat-manfaatnya. Semoga bisa menambah wawasan dan pengetahuan Anda.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here