Beranda Dunia Mungkinkah Suku Maya Pernah Dikunjungi Alien di Masa Lalu?

Mungkinkah Suku Maya Pernah Dikunjungi Alien di Masa Lalu?

Piramida Suku Maya
Piramida Suku Maya

Peradaban Maya kuno di Amerika Tengah telah mengejutkan para arkeolog dan peneliti selama beberapa dekade. Hingga kini semakin banyak penemuan membingungkan terkait dengan budaya kuno yang terus dilakukan sampai saat ini.

Suku Maya adalah orang-orang yang sangat terobsesi dengan astronomi, menciptakan sistem kalender sangat canggih yang masih akurat hingga hari ini. Namun mungkinkah dewa Maya yang menanamkan peradaban kuno dengan pengetahuannya yang maju sebenarnya adalah dewa alien?

Dewa Alien Suku Maya

Ada beberapa nama dewa yang diyakini bangsa Maya, salah satu bentuknya adalah Dewa yang berbulu menyerupai ular yang turun dari surga dan mengajarkan orang-orang kuno tentang astronomi, arsitektur, dan konstruksi. Dikenal sebagai Quetzalcoatl dalam bahasa Nahuatl, atau Kukulkan dalam bahasa Maya, entitas ini sangat dihormati.

Pada saat kepergiannya, Dewa ini memberi tahukan kepada bangsa Maya bahwa suatu hari ia akan kembali ke Bumi. Tanggal ini dihitung pada tanggal 21 Desember 2012, yang menyebabkan banyak kegembiraan dan sekaligus ketakutan menjelang karena banyak orang yang menganggapnya sebagai kiamat.

Meskipun nubuat ini tampaknya gagal dan membuahkan hasil, Erich von Däniken mengatakan ia percaya bahwa tanggal ini dihitung berdasarkan kalender Yahudi-Kristen kita, yang agak ambigu dalam hubungannya dengan kelahiran Kristus. Von Däniken mengatakan bahwa ada, kurang lebih, rentang 20 tahun pada hari itu ketika kita meyakini Kristus dilahirkan, mengubah prediksi kita tentang kembalinya Quetzalcoatl. Ini berarti kita masih memiliki 15 tahun ke depan untuk melihat apakah prediksi Maya akan benar-benar menjadi kenyataan.

Tetapi Von Däniken membantah bahwa kembalinya Quetzalcoatl tidak terkait dengan ular berbulu yang turun dari langit, melainkan berpotensi makhluk luar angkasa, seperti yang terlihat dalam penggambaran yang muncul pada mesin pilot. Ada tema yang berulang dari ukiran-ukiran ukiran-ukiran peninggalan suku Maya, seperti wajah manusia yang tertutupi oleh sesuatu yang tampak seperti helm dengan alat pernapasan di mulutnya.

Von Däniken mengatakan bahwa perangkat yang menutupi mulut tersebut kemungkinan penyaring udara, sehingga dapat mencegah infeksi dari bakteri atau virus.

Dalam sebuah makam di Palenque, terdapat satu pahatan dari penguasa ke-2 hingga terakhir dari bangsa Maya kuno, Pakal, ditemukan seperti sedang mengendalikan sebuah mesin yang menghadap ke atas dengan api dan asap menyembur dari belakang.

Meski para arkeolog mengklaim bahwa ukiran ini sebenarnya mewakili pohon kehidupan atau jalan turun menuju ke dunia bawah, dua penulis epigraf Maya terkemuka telah menyatakan bahwa prasasti di sekitar makam memang merinci tentang pendakian ke kosmos.

Di dalam sarkofagus, sisa-sisa penguasa kuno ini ditemukan, meskipun tubuhnya secara signifikan lebih tinggi dari ketinggian rata-rata suku Maya kuno umumnya dan tampaknya memiliki struktur tulang yang tidak biasa. Pakal juga diketahui telah memerintah selama 68 tahun dan hidup sampai usia 80, lebih lama dari umur rata-rata untuk era itu.

Mungkinkah bangsa Maya pernah melakukan kontak dengan alien?

Masih ada penemuan-penemuan lain yang tidak dapat dijelaskan mengenai bangsa Maya kuno yang menginspirasi rasa ingin tahu dan memicu gagasan bahwa mereka mungkin telah dikunjungi oleh dewa alien kuno. Piramida di Tikal adalah anomali lain yang menambah intrik, lantaran lokasi bangunannya yang berjarak 40 kilometer dari pusat sumber mata air.

Biasanya, peradaban kuno akan membangun kota di atau dekat sumber air yang melimpah, namun, Tikal yang berpotensi menampung hampir 100.000 penduduk bahkan tidak memiliki satu pun sumber mata air. Warga akan mengumpulkan air dari curah hujan dan menyimpannya di waduk untuk digunakan

Namun apa sebenarnya alasan mereka memilih tempat terpencil yang jauh dari sumber penghidupan dengan membangun kota besar di lokasi yang tidak nyaman seperti itu?

Von Däniken menunjuk ke salah satu mesin terbang pada salah satu setapak piramida, yang mengklaim bahwa itu adalah tempat di mana para dewa kuno mengunjungi dari surga. Piramida-piramida ini secara mengesankan dibangun di seluruh kekaisaran Maya, dengan 60 di antaranya ditemukan hanya di Tikal.

Piramida Maya yang lebih terkenal, termasuk Kuil Quetzalcoatl, Kuil Matahari dan Kuil Bulan ditemukan di Teotihuacan. Piramida-piramida ini sejajar dengan tiga bintang di sabuk rasi Orion, sama seperti piramida di Giza.

Piramida itu juga dibangun dengan lapisan Mica, mineral yang tidak ditemukan di Amerika Tengah. Mica harus diperoleh sekitar 2.000 – 3.000 mil jauhnya, dari Brasil (modern), tanpa menggunakan kendaraan roda.

Mica bersifat sangat konduktif dan digunakan untuk kapasitor dan sarana listrik lainnya dalam teknologi modern kita sekarang, menjadikan kehadirannya semakin menarik. Mungkinkah alien membantu Maya mengangkut bahan konduktif ini ke piramida untuk keperluan listrik?

Penemuan baru yang menarik lainnya berada di bawah kuil di Teotihuacan adalah adanya merkuri. Meski sebagian arkeolog mainstream melihat ini sebagai ketertarikan biasa saja karena bentuk fisiknya berupa yang mengkilap, tetapi sangat beracun.

Sebagian berpendapat bahwa merkuri tersebut mungkin pernah digunakan sebagai sumber bahan bakar untuk teknologi dewa-dewa alien kuno. Sama seperti mika menjadi mineral konduktif, merkuri juga merupakan konduktor listrik.

Apakah mungkin bangsa Maya kuno berusaha keras menyimpan danau merkuri beracun di bawah piramidanya hanya untuk menghormati orang mati atau melakukan upacara?. Mungkinkah mereka menggunakannya untuk memberi sumber daya pada teknologi kuno yang sudah sangat canggih?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here