Beranda Kesehatan Tanda Awal Gagal Ginjal dan Tindakan Cepat yang Harus Dilakukan

Tanda Awal Gagal Ginjal dan Tindakan Cepat yang Harus Dilakukan

Penyakit gagal ginjal
Ilustrasi penyakit gagal ginjal

Penyakit gagal ginjal biasanya tidak menimbulkan gejala khusus sampai sudah berkembang ke tahap sedang atau parah, sehingga orang yang berisiko tinggi terkena penyakit ini harus diperiksa secara teratur oleh dokter.

Dalam banyak kasus, karena diagnosa dan perawatan dini segera dilakukan, perkembangan penyakit ginjal kronis dapat dihambat tetapi tak sedikit pula fungsi ginjal justru terus memburuk dan akhirnya menyebabkan gagal ginjal.

Peranan ginjal dalam tubuh manusia

Ginjal memiliki 4 fungsi utama: menjaga keseimbangan cairan dalam tubuh; menyeimbangkan mineral yang dibutuhkan tubuh kita untuk mempertahankan fungsi normal, terutama kalium guna mengendalikan aktivitas saraf dan otot, terlalu banyak atau terlalu sedikit kalium juga dapat menyebabkan kelemahan dan masalah otot jantung;

Penghapusan produk hasil pemecahan protein (dalam makanan) seperti urea, kreatinin (dibuat dalam proses mobilisasi otot); melepaskan hormon esensial tertentu ke dalam darah seperti renin (mengatur tekanan darah), erythropoietin (EPO) membantu sumsum tulang membuat sel darah merah dan mengaktifkan vitamin D untuk menyerap kalsium dalam makanan guna memperkuat tulang.

Siapa yang berisiko mengalami gagal ginjal?

Beberapa orang akan lebih mungkin terserang penyakit ginjal, jika mereka menderita diabetes, hipertensi, glomerulonefritis, penyakit genetik seperti ginjal polikistik, sindrom Alport; infeksi bakteri, obstruksi, atau penyakit bawaan; Lupus erythematosus sistemik; hipertrofi dan kanker prostat. Termasuk pula minum obat antiinflamasi nonsteroid jangka panjang (NSAID) seperti ibuprofen, ketoprofen, dan beberapa antibiotik.

Penyakit ginjal biasanya tidak menimbulkan gejala sampai berkembang ke tahap sudah lanjut. Untuk mendeteksi penyakit ginjal sejak dini ada tiga cara yang biasa dilakukan: tes urine, tes darah dan pengukuran tekanan darah secara teratur.

Risiko kesehatan akibat penyakit ginjal kronis

Ketika penyakit ginjal sudah memburuk, banyak masalah kesehatan dapat terjadi, seperti anemia, penyakit tulang, kerusakan saraf dan hipertensi. Kerusakan saraf perifer: Menyebabkan kelemahan kaki, tangan atau kesemutan, terbakar atau tidak nyaman pada kaki, tungkai bawah, dan perubahan gaya berjalan.

Apa saja tanda-tanda penyakit gagal ginjal?

Hipertensi: Tidak hanya merupakan penyebab utama gagal ginjal kronis, hipertensi juga bisa menjadi konsekuensi dari penyakit ginjal itu sendiri, merusak jantung dan pembuluh darah. Gagal ginjal berdampak besar pada tekanan darah karena ginjal tidak lagi menjaga keseimbangan cairan tubuh. Penyumbatan di paru-paru juga bisa menyebabkan sesak napas dan gagal jantung kongestif.

Tindakan awal yang harus dilakukan jika mengalami adanya gejala gagal ginjal

Ketika fungsi ginjal mulai berkurang, diperlukan langkah-langkah untuk membantu tubuh menghilangkan kelebihan garam, kelebihan air dan produk pemecahan dari darah dengan menyesuaikan jumlah garam, protein, fosfor, kalori dan zat lain dalam konsumsi makanan harian.

Pola makan yang sehat juga penting untuk membantu pasien merasa nyaman dan memperpanjang waktu kerja ginjal. Mengenai obat-obatan, perlu penggunaan obat-obatan yang dapat mengontrol tekanan darah, menjaga keseimbangan vitamin serta mineral, termasuk persediaan obat anemia, obat-obatan untuk menjaga tulang tetap kuat dengan vitamin D3, kalsium, seperti yang diarahkan oleh dokter.

Olahraga teratur juga masih penting untuk orang dengan penyakit ginjal kronis karena dapat membantu meningkatkan kesehatan, vitalitas, mengurangi tekanan darah, memperbaiki kualitas tidur, mengontrol berat badan, dan mengurangi kadar lemak darah.

Untuk meminimalkan risiko gagal ginjal, orang-orang berisiko tinggi yang disebutkan di atas tidak dapat subyektif tetapi perlu menemukan penyebab untuk mengobatinya secara menyeluruh.

Aturan umum untuk mencegah penyakit ginjal adalah: perlu minum air yang cukup setiap hari; ikuti diet yang sehat dan seimbang untuk menghindari penambahan berat badan dan kolesterol berlebih; membatasi asupan garam, faktor yang meningkatkan hipertensi; jangan merokok karena merokok membuat penyakit ginjal berkembang lebih cepat; berolahraga setiap hari;

Jangan menggunakan obat khusus tertentu tanpa instruksi dokter karena beberapa obat ada yang berbahaya bagi ginjal; Jangan menyalahgunakan obat pencahar dan diuretik; ketika ginjal terganggu, tergantung pada tingkat gagal ginjal, penderita biasanya harus tarak makanan, hindari yang berlemak, mengurangi protein; minum obat anti-hipertensi, anti-anemia atau seperti yang diarahkan oleh dokter.

Tanda-tanda penyakit gagal ginjal

Perubahan ritme buang air kecil: Perubahan tersebut seperti misalnya peningkatan buang air kecil di malam hari, urine tampak berbusa, lebih banyak / sedikit urin dari biasanya, serta urin pucat / berwarna gelap, urin berdarah, merasa kesulitan buang air kecil dan lain sebagainya.

Edema: Ginjal yang rusak tidak lagi dapat mengeluarkan cairan berlebih, jadi cairan akan menumpuk di tubuh, menyebabkan penderitanya mengalami pembengkakan di kaki, pergelangan kaki, kaki, dan wajah.

Kelelahan: Ginjal yang sehat akan menciptakan hormon yang disebut erythropoietin, yang bertugas memberi tahu tubuh untuk membuat sel darah merah teroksigenasi.

Ketika ginjal rusak, ia akan menghasilkan lebih sedikit erythropoietin, efeknya tubuh memiliki lebih sedikit sel darah merah yang mengangkut oksigen, sehingga otot dan pikiran akan cepat lelah. Kondisi ini disebut anemia karena gagal ginjal.

Gatal-gatal: Ginjal berfungsi mengeluarkan produk limbah dari darah. Ketika mengalami ginjal gagal, akumulasi produk-produk limbah ini dalam darah dapat menyebabkan gatal-gatal di kulit.

Bau amonia: Akumulasi produk limbah dalam darah (disebut uremia) dapat membuat makanan terasa berbeda dan juga membuat napas berbau. Dalam hal ini, penderita biasanya juga tidak suka makan daging lagi seperti biasanya.

Mual dan muntah: Karena adanya penumpukan urea tersebut yang menyebabkan mual dan muntah.

Napas tersengal: Kondisi ini disebabkan oleh kelebihan cairan yang menumpuk di paru-paru disertai dengan anemia (kurangnya sel darah merah yang mengangkut oksigen) sehingga menyebabkan pernapasan pendek.

Menggigil: Anemia dapat membuat penderitanya merasa dingin setiap saat, bahkan di ruangan dengan suhu yang hanya lembab.

Pusing dan mudah linglung: Anemia menyebabkan otak tidak mendapatkan oksigen yang cukup. Keadaan ini dapat memengaruhi memori, menyebabkan gangguan kepala seperti pusing dan mudah linglung.

Nyeri punggung/pinggang: Beberapa penderita dengan penyakit ginjal mungkin juga akan mengalami nyeri di punggung, pinggang bawah atau tulang rusuk.

Jika Anda memiliki satu dari 10 gejala di atas, maka Anda harus pergi ke rumah sakit atau pusat kesehatan yang berkaitan guna melakukan pemeriksaan dan saran pengobatan lebih awal.

1 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here