Beranda Binatang Daftar 10 Ular Paling Berbisa dan Mematikan di Dunia

Daftar 10 Ular Paling Berbisa dan Mematikan di Dunia

Di antara jenis binatang berbahaya lainnya, ular berbisa adalah yang paling sering berkeliaran di sekitar tempat tinggal manusia. Karena ada beberapa ular yang memiliki bisa sangat beracun, sudah sepatutnya kita mewaspadai di setiap keberadaannya.

Jika korban gigitan ular tidak segera mendapat pertolongan yang tepat, bisa-bisa nyawa jadi taruhannya. Berikut ini adalah beberapa jenis ular yang sudah terkenal paling berbisa dan mematikan di dunia. Bahkan saking berbisanya, ada yang setetes racunnya bisa membunuh sekitar 1.800 manusia sekaligus.

10. Mojave Rattlesnake

Ular derik, ular paling beracun di dunia
Ular derik, ular paling beracun di dunia

Ular yang memiliki nama “Mojave Rattlesnake,” juga dikenal sebagai ular derik ini adalah jenis ular berbisa yang sangat berbisa dari spesies pit-viper. Ular ini terutama banyak ditemukan di daerah gurun di Amerika Serikat barat daya serta Meksiko tengah.

Mojave Rattlesnake tumbuh hingga panjang sekitar 3,3 kaki (rata-rata), dengan panjang terbesar mencapai 4,5 kaki. Warna ular bervariasi dari hijau muda hingga coklat, sehingga memudahkannya berbaur dengan lingkungan sekitarnya. Ular ini juga sangat mirip dengan western rattler diamondback, dengan satu-satunya perbedaan adalah pita warna putih di sepanjang ekornya.

Racun ular berbisa Mojave sangat mematikan, dan hampir cocok dengan toksisitas beberapa elapid (seperti King Cobra). Gigitan dari ular derik sering memiliki gejala yang tertunda, yang berarti efeknya perlahan tapi mematikan. Dalam beberapa jam, masalah penglihatan, kesulitan berbicara / menelan, serta kelemahan otot sangat umum terjadi.

Selain itu, bisanya juga bisa menyebabkan kesulitan bernafas dan sering menyebabkan kegagalan pernafasan jika terlambat penanganan medis yang tepat. Terlepas dari potensi bisanya yang cukup mematikan, bagaimanapun, kematian akibat ular berbisa Mojave relatif jarang terjadi karena adanya antivenom CroFab. Antivenom ini, menggunakan racun Mojave Rattlesnake dalam pembuatan dan pengembangannya, sangat efektif untuk menetralkan efek dari gigitan ular.

9. Cobra Filipina

Ular cobra Filipina
Ular cobra Filipina

“Cobra Filipina”, juga dikenal sebagai “Cobra Filipina Utara,” adalah spesies ular yang sangat berbisa berada di sudut paling utara kepulauan Filipina. Spesies ini cukup kekar dan memiliki tudung yang dapat diangkat ketika terancam. Panjang rata-rata kobra ini adalah sekitar 3,3 kaki. Namun, beberapa Cobra Filipina telah diketahui mencapai panjang 5,2 kaki. Ular ini cenderung berwarna coklat, dan yang lebih tua biasanya akan berwarna lebih coklat karena bertambahnya usia. Cobra Filipina sering menghuni dataran rendah dan kawasan hutan Filipina, sering ditemukan di dekat sumber air tawar.

Racun dari Cobra Filipina sangat kuat, dan terdiri dari neurotoksin pascasinaps yang secara langsung mempengaruhi sistem pernapasan korbannya. Hal ini juga diketahui menyebabkan kelumpuhan sistem neuromuskuler. Gejala-gejala gigitan ular kobra termasuk mual yang ekstrem, muntah, migrain, sakit perut, pusing, diare, sulit berbicara dan / atau bernapas.

Tidak seperti ular berbisa Mojave, gejalanya sering muncul dengan sangat cepat (dalam waktu tiga puluh menit). Meskipun ada perawatan tersedia untuk membantu mengurangi efek racun, biasanya tidak selalu berhasil karena gigitan kobra sering mengakibatkan kematian tiba-tiba. Lebih berbahayanya lagi, Cobra Filipina juga memiliki kemampuan untuk meludahkan racunnya pada korban potensial, menyebabkan kerusakan serius pada mata (termasuk kebutaan permanen).

8. Death Adder

Ular death adder
Ular death adder

“Death Adder” adalah ular elapid yang sangat berbisa biasa ditemukan di Australia, New Guinea, dan wilayah sekitarnya. Jenis ular ini dianggap sebagai salah satu ular paling mematikan di dunia, dengan sekitar tujuh spesies berbeda membentuk genus keseluruhannya.

Meskipun Death Adder memiliki penampilan yang mirip ular beludak, ia sebenarnya adalah anggota dari keluarga ular elapid yang mencakup Cobra dan Black Mambas. Death Adders cukup pendek, dengan kepala segitiga dan sisik kecil menghiasi tubuhnya. Mereka juga memiliki taring besar, serta “umpan” di ujung ekornya yang menyerupai cacing kecil.

Biasanya, Death Adder memiliki warna hitam atau abu-abu. Namun, beberapa spesies Death Adder dapat juga memiliki rona kemerahan kuning, coklat, atau abu-abu kehijauan. Tidak seperti banyak ular yang aktif berburu, Death Adder sering menunggu mangsanya, dan menyergap korban potensial dengan serangan kilat. Hebatnya, Death Adder dapat menyerang mangsanya dan menyuntikkan racunnya dalam waktu kurang dari 0,15 detik.

Racun ular Death Adder adalah racun saraf yang sangat beracun. Gigitan dari ular ini sangat mematikan, dan bisa mengakibatkan kematian dalam waktu enam jam jika perawatan segera tidak dilakukan. Mirip dengan ular lain dalam daftar ini, racun sering menyebabkan kelumpuhan, serta penutupan sistem pernapasan lengkap. Meskipun antivenom telah dikembangkan untuk para menetralkan racun Death Adder, kematian masih terus terjadi akibat gigitannya karena antivenom hanya mampu memperlambat perkembangan gejala sampai tingkat tertentu.

7. Ular Harimau

Ular harimau
Ular harimau

“Tiger Snake” atau ular harimau adalah jenis ular yang sangat berbisa yang biasa ditemukan di sepanjang wilayah selatan Australia dan Tasmania. Ular Harimau mencapai ukuran sekitar 3,93 kaki panjangnya, dan memiliki berbagai warna tergantung pada lokasinya (Zaitun, kuning, oranye, coklat, dan hitam). Mirip dengan kobra, ular harimau cukup agresif ketika terkejut, dan dengan sigap akan meratakan tubuhnya untuk mengangkat kepalanya ke atas permukaan tanah. Ular Harimau sering ditemukan di daerah pantai, lahan basah, dan rawa-rawa karena banyaknya mangsa di lingkungan semacam ini.

Dari gigitan ular yang tercatat di Australia antara 2005 dan 2015, Tiger Snakes menyumbang sekitar tujuh belas persen dari semua gigitan di wilayah tersebut (Wikipedia.org). Dari 119 gigitan, empat orang meninggal karena komplikasi. Racun Ular harimau terdiri dari neurotoksin yang sangat kuat, koagulan, miotoksin, dan hemolisin. Gejala gigitan dari ular ini termasuk rasa sakit yang luar biasa di kaki dan leher, kesemutan tubuh, keringat berlebih, mati rasa, sulit bernapas, dan kelumpuhan. Angka kematian akibat gigitan Ular Harimau yang tidak terobati hampir enam puluh persen.

6. Chain Viper

Ular chain viper
Ular chain viper

“Chain Viper,” juga dikenal sebagai “Russell’s Viper,” adalah ular berbisa dari keluarga Viperidae. Ditemukan terutama di Asia Tenggara, Cina, Taiwan, dan India. Ular yang mematikan ini bisa mencapai panjang 5,5 kaki, dengan lebar sekitar enam inci. Chain Viper memiliki kepala datar dan segitiga, dengan moncong membulat (agak mengangkat).

Pola warnanya bervariasi pada setiap ular, tetapi biasanya berwarna kuning dan cokelat. Chain Viper cukup umum, dan biasanya ditemukan di padang rumput atau daerah semak belukar. Juga biasa ditemukan di sekitar pertanian, tetapi cenderung menghindari daerah berhutan, serta rawa-rawa. Salah satu sumber makanan utama Chain Viper adalah tikus. Akibatnya, ular ini sering ditemukan di sekitar pemukiman manusia, mengingat tikus cenderung dekat dengan lingkungan hidup manusia.

Chain Viper menghasilkan racun dalam jumlah besar, yang sangat mematikan bagi manusia dalam dosis 40-70 mg. Gejala umum dari gigitan Chain Viper termasuk pendarahan yang berlebihan (terutama di gusi dan urin), penurunan tekanan darah yang cepat (dan detak jantung), blistering, necrosis, muntah, pembengkakan wajah, gagal ginjal, dan pembekuan darah.

Untuk mengobati dan menetralkan racun dari ular ini, korban bisa langsung dikasih antivenom karena relatif efektif terhadap bisa Chain Viper. Namun, rasa sakit dari gigitan sering berlanjut selama sekitar empat minggu, dan diketahui menyebabkan kerusakan jaringan yang parah. Sekitar 29 persen yang selamat juga menderita kerusakan pada kelenjar hipofisis mereka.

5. Black Mamba

Ular black mamba
Ular black mamba

“Black Mamba” adalah spesies ular yang sangat berbisa biasa tinggal di Afrika Sub-Sahara. Mamba dikenal dengan panjangnya yang mengerikan, rata-rata sekitar 6,6 kaki hingga 10 kaki. Beberapa Mambas Hitam bahkan ada yang mencapai panjang hampir 14,8 kaki, menjadikannya salah satu ular berbisa terpanjang di dunia.

Black Mamba seringkali memiliki warna abu-abu dan coklat tua, dan yang berusia agak tua biasanya lebih gelap daripada mamba muda. Ular ini juga dikenal hidup di tanah maupun di pohon. Akibatnya, mereka sering ditemukan di sepanjang sabana, hutan, semak belukar, dan daerah berbatu. Di daerah inilah Black Mamba sering memangsa burung dan hewan kecil lainnya. Mengingat kecepatannya yang cepat (sekitar 10 mil per jam), ular ini mampu mengatasi sebagian besar mangsanya dengan mudah.

Tidak seperti ular lain, Black Mamba biasanya memberikan beberapa kali gigitan saat menyerang. Racunnya, yang terutama terdiri dari neurotoksin, menginduksi gejala dalam rentang sepuluh menit, dan biasanya berakibat fatal jika antivenom tidak diberikan dengan cepat.

Tidak hanya menyebabkan pembengkakan dan nekrosis lokal (seperti banyak gigitan ular berbisa), racun Black Mamba sering menyebabkan kesemutan, rasa logam di mulut, kelopak mata terkulai, disfungsi neurologis, penglihatan kabur, dan kelumpuhan sistem pernapasan. Mengantuk yang ekstrem, ketidakmampuan untuk berbicara, mual, muntah, dan berkeringat ekstrem juga sering terjadi. Manusia yang digigit Black Mamba akan benar-benar lumpuh dalam waktu empat puluh lima menit, dan sering mati dalam tujuh jam jika perawatan medis tidak diberikan dengan cepat.

4. Eastern Brown (Coklat Timur)

Ular coklat timur
Ular coklat timur

“Ular Eastern Brown” adalah jenis ular yang sangat mematikan dan biasa hidup di wilayah Australia Timur dan Tengah, serta wilayah selatan Nugini. Coklat Timur cukup ramping dalam penampilan, dan mencapai panjang rata-rata tujuh kaki. Sesuai namanya, Coklat Timur biasanya berwarna cokelat, dan ada beberapa lainnya yang terlihat hitam.

Coklat Timur ditemukan di hampir semua lingkungan, kecuali hutan lebat di sekitar Australia. Mereka paling umum di sekitar peternakan, karena mangsa utamanya adalah termasuk tikus rumah yang padat. Coklat Timur terkenal karena taringnya yang kecil, lidahnya yang gelap, dan matanya yang hitam pekat. Mereka juga suka menyendiri, dan cenderung paling aktif selama siang hari.

Racun Ular Coklat Timur sangat mematikan, dan bertanggung jawab atas lebih banyak kematian (di Australia) daripada spesies ular lainnya. Dari sembilan belas gigitan yang dilaporkan antara tahun 2005 dan 2015 di Australia, lima belas dari gigitan tersebut mengakibatkan kematian karena potensi ekstremnya (Wikipedia.org).

Gejala awal gigitan Ular Coklat Timur termasuk pembekuan darah, penurunan tekanan darah secara tiba-tiba, perdarahan hebat, dan gagal jantung. Gejala lain termasuk gagal ginjal, mual dan muntah yang ekstrem, disertai migrain yang luar biasa. Gejala dimulai dengan cepat (dalam waktu lima belas menit setelah digigit). Namun, tergantung pada jumlah racun yang disuntikkan selama gigitan, beberapa orang diketahui menderita gejala ekstrem hanya dalam dua menit.

Neurotoksisitas jarang terjadi akibat gigitan Ular Coklat Timur, karena racunnya biasanya menyerang sistem kardiovaskular korbannya. Meskipun antivenom telah tersedia sejak tahun 1956, timbulnya gejala yang cepat sering meniadakan manfaat dari antivenom itu sendiri, karena korban sering berakhir fatal dengan serangan jantung mendadak sebelum sempat perawatan yang tepat diberikan.

3. Taipan Pedalaman

Ular Taipan pedalaman
Ular Taipan pedalaman

“Taipan” adalah ular yang sangat berbisa yang biasa tinggal di Australasia. Ular ini adalah anggota keluarga elapid (yang termasuk kobra), dan dianggap sebagai salah satu ular paling mematikan di dunia saat ini. Ada tiga spesies Taipan yang dikenal, termasuk “Taipan Pesisir,” “Inland Taipan,” dan “Central Ranges Taipan.” Sebagian besar spesies Taipan ditemukan di sepanjang pantai timur laut Queensland, serta sebagian wilayah selatan Papua Nugini. Ular Taipan biasa memakan tikus dan bandicoot, serta beberapa mamalia kecil lainnya.

Racun Taipan mengandung neurotoxins tingkat tinggi. Satu gigitan dari Taipan sering mengakibatkan kelumpuhan sistem saraf korban, dan penggumpalam darah, mencegah aliran darah yang cukup melalui pembuluh darah. Meskipun ada antivenom untuk menetralkan gigitan ular ini, sangat sedikit orang yang bertahan hidup karena gigitannya. Tanpa antivenom, hanya satu orang dalam sejarah yang diketahui pernah selamat dari gigitan ular tersebut.

2. Blue Krait

Ular beling
Ular beling

“Blue Krait,” atau “Malayan Krait” atau “ular beling” adalah jenis ular yang sangat berbisa dari keluarga elapid. Rata-rata, ular ini mencapai panjang sekitar 3,5 kaki, dan memiliki pola warna crossbands hitam kebiruan yang dipisahkan oleh interspaces putih kekuningan. Blue Krait banyak ditemukan terutama di Asia Tenggara, termasuk Indocina dan Indonesia.

Makanan utamanya adalah tikus, ular lain (termasuk Blue Kraits lainnya), reptil, dan tikus kecil. Studi saat ini menunjukkan bahwa Blue Krait lebih memilih ladang, lubang, dan bahkan rumah untuk habitatnya. Blue Krait juga menyukai sumber air, dan sering ditemukan di dekat sungai, danau, dan kolam. Juga ditemukan bahwa Blue Kraits ternyata memiliki kecenderungan nokturnal dalam kebiasaan berburu mereka.

Racun Blue Krait sangat kuat, dan terdiri dari neurotoksin sangat kuat yang dapat melumpuhkan sistem otot korbannya. Neurotoksin terdiri dari toksin presinaptik dan postinaptik yang diketahui secara langsung menyerang kemampuan seseorang untuk berbicara atau berpikir jernih. Racun Blue Krait juga menyerang sistem pernapasan seseorang, menyebabkan mati lemas karena tidak mampu bernapas dalam waktu empat jam.

Gejala lain dari gigitan krait termasuk kelumpuhan, sakit perut yang parah, otot-otot wajah yang kencang, serta kebutaan. Tidak seperti ular lain, misalnya Chain Viper, yang menghasilkan 40-70 mg racun apa pun dalam gigitannya, Blue Krait hanya memproduksi 10 mg. Namun jumlah kecil ini, bagaimanapun, sangat kuat, dan memberikan efek yang sama dari ular berbisa lain yang tercantum dalam artikel ini dengan hanya seperempat dari level keseluruhannya.

Meskipun orang sering tidak mengalami rasa sakit akibat gigitan krait (tidak menyadarinya), kematian mendadak biasanya akan langsung terjadi dalam kurun waktu empat jam jika tidak segera diobati. Angka kematian yang tidak diobati akibat gigitan Blue Krait adalah tujuh puluh hingga delapan puluh persen di seluruh dunia.

1. Ular Laut Belcher

Ular Laut Belcher
Ular Laut Belcher

“Ular Laut Belcher,” atau “Ular Laut Berselaput,” adalah ular yang sangat berbisa dari keluarga elapid. Meskipun temperamennya cenderung diam dan pemalu, Ular Laut Belcher dianggap sebagai ular paling beracun di dunia. Ukuran ular ini relatif kecil (panjang sekitar 3,5 kaki), dengan tubuh ramping, dan dasar kuning dengan ikat pinggang hijau.

Ular ini umumnya ditemukan di Samudera Hindia, serta Filipina, Teluk Thailand, Kepulauan Solomon, dan pantai barat laut Australia. Juga biasa ditemukan di sepanjang terumbu tropis, dan dapat menahan napas selama hampir delapan jam sebelum muncul kembali ke udara. Pengamatan saat ini menunjukkan bahwa Ular Laut Belcher biasanya memakan ikan kecil dan belut.

Ular Laut Belcher sangat beracun sehingga satu gigitannya saja dapat membunuh seseorang dalam waktu kurang dari tiga puluh menit. Penelitian juga menunjukkan bahwa racunnya 100 kali dari kekuatan ular Taipan pedalaman. Untungnya, sikap dan temperamennya yang tenang sering mencegahnya menyerang manusia. Selain itu, penelitian ilmiah menunjukkan bahwa ular ini dapat mengendalikan sekresi racunnya, dan hanya melepaskan racun dalam seperempat gigitannya.

Racun ular laut belcher mengandung neurotoxins dan myotoxins tingkat tinggi. Satu tetes racunnya cukup kuat untuk membunuh 1.800 orang. Gejala umum gigitan mereka adalah mual dan muntah yang ekstrem, sakit kepala migrain, diare, sakit perut yang ekstrem, pusing, dan kejang-kejang. Gejala lain termasuk kelumpuhan, kerusakan otot, perdarahan ekstrem, histeria, gagal napas, dan gagal ginjal. Meskipun antivenom sudah ada guna menangkal gigitan ular yang mematikan ini, perawatan segera sangatlah penting untuk mencegah kematian.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here