Beranda Pendidikan Perbedaan Biologis Pria dan Wanita dari Anak-anak Hingga Dewasa

Perbedaan Biologis Pria dan Wanita dari Anak-anak Hingga Dewasa

Pria dan wanita pada hakekatnya adalah sama sampai memasuki usia pubertas kecuali penampilan pada alat kelamin eksternalnya.

Perbedaan pria dan wanita
Perbedaan pria dan wanita secara biologis

Manusia secara biologis pada dasarnya disusun sebagai perempuan. Jenis kelamin ditentukan oleh kromosom kelamin. Jika pasangan kromosom kelamin memiliki kromosom Y, janin nantinya akan berkembang sebagai anak laki-laki. Jika tidak ada pasangan Y dan jenis kromosom kelaminnya adalah komposisi XX, anak akan berkembang sebagai perempuan saat dilahirkan.

Anak laki-laki memiliki testis sementara perempuan memiliki ovarium. Pada anak laki-laki, gonad laki-laki (testis) akan turun ke kantung skrotum; sedangkan gonad betina akan tetap berada di dalam perut. Hingga masa remaja (usia pubertas) anak laki-laki dan perempuan pada hakekatnya adalah sama kecuali pada penampilan alat kelamin luarnya. Anak laki-laki memiliki penis dengan skrotum. Betina memiliki vagina dan rahim.

Selama pubertas, hormon dikeluarkan dari testis dan ovarium. Wanita memiliki lebih banyak estrogen dan progesteron, sementara pria cenderung lebih banyak memiliki testosteron. Nada suara anak laki-laki juga akan mengalami penurunan pada tahap ini karena penebalan pita suara.

Rambut akan mulai tumbuh di wajah, ketiak dan daerah pribadi. Suara wanita masih tetap sama. Tetapi payudaranya akan berkembang dan lebih banyak lemak akan tersimpan di bawah kulit. Perempuan akan mengalami pertumbuhan rambut di ketiak dan daerah pribadi. Akan tetapi pola dan distribusinya berbeda.

Laki-laki memiliki distribusi rambut bentuk berlian di area pribadi; pertumbuhan rambut biasanya akan mencapai hingga pusar. Pada wanita, rambut di wilayah pribadi berbentuk segitiga. Wanita memiliki lebih banyak pertumbuhan rambut di kulit kepala (rambut di kepala).

Dari masa pubertas bentuk tubuh bervariasi dari pria dan wanita. Umumnya tubuh pria memiliki lebih banyak otot dan tulang yang kuat. Pinggulnya sempit. Tapi pinggul wanita melebar, berguna untuk menggendong anaknya nanti. Wanita memiliki lemak dalam tubuh dan kekuatan otot yang lebih sedikit. Perubahan ini disebut karakteristik seksual sekunder.

Wanita akan mengalami siklus menstruasi dari pubertas hingga menopause. Dia akan mengalami pendarahan tersebut secara siklis.

Pada saatnya, laki-laki akan mengalami ereksi penis dan ejakulasi akan mengeluarkan sperma kepada perempuan untuk membuahi sel telur. Jika sperma mengandung kromosom Y anak yang dikandung nantinya akan menjadi laki-laki, namun jika tidak, anak tersebut akan menjadi perempuan. Jadi laki-laki sebenarnya adalah yang bertanggung jawab untuk menghasilkan anak laki-laki.

Ringkasan:

Pria dan wanita adalah dua kelas utama manusia dalam seks atau jenis kelamin. Baik laki-laki dan perempuan sebenarnya adalah sama sampai pubertas kecuali penampilan luar alat kelaminnya. Hormon yang disekresikan dari gonad bertanggung jawab atas perubahan yang terjadi setelah pubertas. Perbedaan utamanya ini memang telah dirancang secara kodrati untuk mereproduksi anak.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here