Beranda Penyakit Tentang Alergi, Penyebab, Jenis dan Cara Pengobatannya

Tentang Alergi, Penyebab, Jenis dan Cara Pengobatannya

Penjelasan alergi
Wanita dengan alergi rinitis

Alergi terjadi ketika sistem kekebalan tubuh bereaksi terhadap zat-zat tertentu seperti serbuk sari, racun lebah atau bulu hewan peliharaan, yang umumnya tidak menyebabkan reaksi pada kebanyakan orang.

Sistem kekebalan kita menghasilkan protein yang dikenal sebagai antibodi guna membantu melindungi tubuh dari ‘penyerang’ tidak diinginkan yang dapat membuat kita sakit atau menyebabkan infeksi. Dalam kasus alergi, sistem kekebalan tubuh menghasilkan antibodi yang mengidentifikasi zat tertentu (alergen) berbahaya, meskipun pada kenyataannya tidak. Saat Anda terpapar alergen, antibodi melepaskan sejumlah bahan kimia, seperti histamin, yang dapat mengobarkan kulit, sinus, saluran udara, atau bahkan sistem pencernaan tubuh.

Apa penyebabnya?

Zat yang paling sering memicu alergi termasuk:

  • Alergen yang ditularkan melalui udara. Ini termasuk serbuk sari, bulu binatang, tungau debu dan jamur.
  • Makanan tertentu. Contohnya termasuk kacang, kacang pohon, gandum, kedelai, ikan, kerang, telur dan susu.
  • Sengatan serangga. Sengatan lebah atau sengatan tawon dapat memicu alergi.
  • Obat-obatan. Contohnya termasuk antibiotik berbasis penisilin atau antibiotik.
  • Lateks. Ini adalah penyebab umum dari reaksi alergi pada kulit.

Faktor risiko

Seseorang bisa memiliki risiko lebih tinggi terkena alergi jika:

  • Memiliki riwayat keluarga asma atau alergi. Memiliki anggota keluarga dengan asma atau alergi, seperti demam, gatal-gatal atau eksim, dapat meningkatkan risiko alergi lebih besar.
  • Anak kecil. Anak-anak biasanya lebih gampang terkena alergi daripada orang dewasa. Anak-anak terkadang mampu mengatasi alerginya seiring bertambahnya usia. Namun, tidak jarang alergi hilang dan kembali lagi kemudian nanti.
  • Mengalami asma atau kondisi alergi lainnya. Memiliki asma dapat meningkatkan risiko seseorang terkena alergi. Demikian juga, jika seseorang memiliki satu jenis kondisi alergi, maka ia akan lebih mungkin alergi terhadap sesuatu yang lain.

Gejala-gejala berkaitan alergi

Gejala-gejalanya bisa saja berkaitan dengan saluran udara, sinus dan saluran hidung, kulit, serta sistem pencernaan. Reaksi alergi dapat berkisar dari ringan hingga berat. Alergi yang parah dapat memicu reaksi mengancam jiwa yang disebut anafilaksis.

Jenis-jenis alergi

Adapun gejala-gejalanya tergantung pada jenis alergi yang dialami penderita.

Demam hay. Juga disebut dengan alergi rinitis, demam hay sebenarnya bukanlah jenis demam pada umumnya. Melainkan reaksi tubuh terhadap alergi, gejalanya bisa meliputi:

• Bersin
• Pilek dan hidung tersumbat
• Mata berair atau gatal
• Hidung gatal, atap mulut atau tenggorokan

Alergi makanan. Gejala alergi makanan dapat meliputi:

• Kesemutan mulut
• Pembengkakan pada bibir, lidah, wajah atau tenggorokan
• Penyakit hives (bintik-bintik merah dan bengkak kulit)
• Anafilaksis

Alergi sengatan serangga. Sengatan serangga dapat menghasilkan efek khusus meliputi:

• Pembengkakan (edema) di titik sengatan
• Gatal atau bintik merah di sekujur tubuh
• Batuk, sesak dada, mengi atau sesak napas
• Anafilaksis

Alergi obat. Tanda dan gejala alergi obat meliputi:

• Hives
• Kulit ruam atau gatal
• Pembengkakan wajah
• Mengi
• Anafilaksis

Alergi kulit. Alergi pada kulit bisa meliputi gejala:

• Gatal
• Kulit kemerah-merahan
• Kulit mengelupas

Uji Alergi

Untuk menentukan apakah Anda memiliki alergi atau tidak, dokter biasanya akan mengajukan pertanyaan berkaitan tanda dan gejala yang biasa Anda alami. Jika Anda memiliki alergi makanan misalnya, mungkin perlu memerhatikan betul jenis makanan yang biasa Anda makan sehari-hari. Dokter biasanya juga akan melakukan satu atau kedua tes berikut.

Tes kulit. Sejumlah kecil bahan yang dapat memicu alergi akan ditusukkan ke kulit Anda. Jika benar alergi, Anda kemungkinan akan mengalami benjolan di kulit (hives) di lokasi tes.

Tes darah. Tes yang disebut dengan radioallergosorbent test (RAST) ini dilakukan untuk mengetahui respons sistem kekebalan tubuh terhadap alergen tertentu dengan mengukur jumlah antibodi penyebab alergi dalam aliran darah Anda.

Pengobatan Alergi

Cara pengobatannya juga tergantung pada jenis alergi. Beberapa hal berikut mungkin dapat berguna:

Penghindaran

Penting untuk mengidentifikasi dan menghindari pemicu alergi yang Anda alami. Ini adalah langkah kunci dalam mencegah reaksi alergi dan mengurangi gejalanya. Jika, misalnya, Anda alergi terhadap serbuk sari, maka bisa tetap di dalam rumah dengan jendela dan pintu tertutup selama masa-masa ketika serbuk sari sedang puncaknya.

Obat untuk mengurangi gejala alergi

Obat bebas dan resep yang digunakan untuk mengobati alergi termasuk antihistamin, kortikosteroid hidung, dan dekongestan. Obat-obatan ini umumnya tersedia dalam bentuk obat oral, semprotan hidung atau obat tetes mata. Dokter akan memberi tahu mana jenis metode pengobatan yang terbaik.

Antihistamin. Obat jenis ini dapat mengatasu bersin, gatal dan pilek. Antihistamin oral yang lebih baru cenderung memiliki efek mudah mengantuk.
Semprotan kortikosteroid hidung. Jenis pengobatan ini dapat membantu mencegah dan mengobati radang hidung, hidung gatal dan pilek yang disebabkan oleh demam. Bagi kebanyakan orang yang terganggu oleh gejala hidung, jenis ini adalah obat demam yang paling efektif, dan sering merupakan jenis obat pertama yang diresepkan.
Dekongestan. Obat jenis ini berguna dalam mengurangi efek hidung mampet. Jangan menggunakan semprotan hidung dekongestan selama lebih dari dua atau tiga hari sekaligus karena justru efeknya dapat memperburuk gejala apabila digunakan terus menerus, menyebabkan apa yang disebut rebound congestion atau pembengkakan dalam hidung.

Imunoterapi

Untuk alergi parah atau alergi yang tidak sepenuhnya sembuh dengan perawatan yang umum, dokter biasanya akan merekomendasikan imunoterapi alergen. Bentuk pengobatan ini melibatkan suntikan alergi, yang biasanya diberikan secara teratur selama beberapa bulan hingga bertahun-tahun, untuk mengurangi sensitivitas pasien terhadap alergen.

Bentuk lain dari imunoterapi adalah tablet yang diletakkan di bawah lidah (sublingual) hingga larut. Obat sublingual digunakan untuk mengobati beberapa alergi serbuk sari.

Epinefrin

Jika Anda mengalami alergi parah, dokter mungkin akan memberikan injektor epinefrin darurat untuk selalu dibawa setiap saat kemanapun pergi. Digunakan dalam reaksi alergi parah, suntikan epinefrin (EpiPen, Auvi-Q, lainnya) dapat mengurangi gejala sampai pasien menerima perawatan darurat.

Jika pernah mengalami reaksi yang parah, pasien diharuskan mengenakan gelang peringatan medis (atau kalung) untuk memberi tahu orang lain jika Anda memiliki reaksi yang parah dan tidak dapat berkomunikasi.

Gaya Hidup

Berikut adalah langkah-langkah sederhana yang dapat dilakukan di rumah guna membantu meringankan gejala alergi tertentu.

Irigasi saluran hidung. Prosesi ini melibatkan membilas sinus dengan larutan garam dan air. Anda dapat menggunakan neti pot atau botol pemeras yang dirancang khusus untuk mengeluarkan lendir yang mengental dan iritasi hidung Anda. Irigasi saluran hidung paling efektif untuk demam dan alergi hidung lainnya.

Penggunaan neti pot atau perangkat lain yang tidak tepat juga dapat menyebabkan infeksi. Gunakan air yang disuling, steril atau disaring. Bilas perangkat setelah digunakan dengan air suling, steril, atau saring, dan biarkan kering dengan sendirinya.

Pembersihan debu dan bulu. Jika Anda alergi terhadap debu atau bulu hewan peliharaan, Anda dapat mengurangi paparan terhadap alergen ini dengan sering mencuci tempat tidur dan boneka mainan dengan air panas, menjaga kelembaban rendah, secara teratur menggunakan ruang hampa udara dengan filter halus seperti udara berpartikel efisiensi tinggi (Filter HEPA), dan mengganti karpet dengan lantai keras.

Pengurangan kelembaban. Jika Anda alergi terhadap jamur, Anda dapat melakukan upaya dengan mengurangi kelembaban di area yang lembab, seperti kamar mandi, dapur, dan ruang bawah tanah, dengan menggunakan kipas ventilasi dan penurun kelembaban.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here